Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Perdagangan di bursa saham Wall Street nampak mulai mendingin kembali setelah mengalami kenaikan yang cukup tajam beberapa waktu. Dalam beberapa minggu, perdagangan berlangsung secara berombak setelah sejumlah emiten memberikan laporan pendapatan yang positif dan lebih baik dari perkiraan. Bisa jadi karena batasannya ditetapkan terlalu rendah pada musim penghasilan ini, tetapi sekali lagi tidak ada yang benar-benar berpikir bahwa mungkin AS akan mencapai tingkat kekebalan yang lebih baik setelah bulan Juni.

Bagaimana tidak, laporan CDC menunjukkan hingga kini 39,5% dari total populasi AS telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID, dimana 25,4% orang Amerika telah divaksinasi penuh. Target 70% vaksinasi lengkap diperlukan untuk mencapai kekebalan nasional, tetapi dengan kasus yang cenderung lebih rendah, perilaku pra-pandemi akan meningkat secara dramatis.

Dengan melihat periode penghentian Fed dan tidak ada data ekonomi utama hingga akhir pekan ini, pasar keuangan mungkin terutama fokus pada bagaimana pasar obligasi diposisikan. Jika optimisme pemulihan ekonomi tetap kuat, imbal hasil Treasury 10-tahun perlahan bisa naik menuju level 1,70%. Jika pasar berada pada puncak tentatif, penghindaran risiko dapat menjadi dominan pada terobosan level 1,53% hasil Treasury 10-tahun.

Bursa saham AS nampaknya telah mencapai puncaknya karena semua kabar baik dari perusahaan Amerika sebagian besar telah diperhitungkan dan karena jeda dalam kenaikan imbal hasil terus berlanjut.  Dalam penutupan perdagangan terkini, indek saham S&P 500 lebih rendah 0,50% dan Nasdaq jatuh 1,0%.

Coca-Cola menyampaikan laporan pendapatan yang kuat dengan laba $ 0,55 per saham, mengalahkan lima sen dan pendapatan mencapai $ 9,0 miliar, lebih kuat dari perkiraan $ 8,56 miliar. Yang menonjol dari Coca-Cola adalah pertumbuhan pendapatan organik sebesar 6%, yang mengalahkan estimasi 0,51%. Perusahaan makanan dan minuman ini juga menegaskan kembali pandangan pertumbuhan pendapatan organik adj mereka, yang mungkin menjadi alasan mengapa saham tidak melonjak. CFO menyampaikan komentar paling penting hari ini bahwa inflasi dapat dikendalikan tahun ini tetapi bisa menjadi tantangan tahun depan. Saham Coca-Cola naik 0,82%, tetapi masih di bawah tertinggi yang terlihat di akhir tahun lalu.

Harley Davidson membukukan ketukan yang kuat dan meningkatkan panduan setahun penuh untuk margin pendapatan dan laba. Pembuat sepeda motor tersebut mencatat bahwa mereka melihat tanda-tanda awal dari kegembiraan dan optimisme konsumen kembali. Ketukan kuat dan pandangan Harley bisa menjadi tema berulang untuk banyak saham discretionary konsumen.