Perdagangan mata uang, dolar AS melemah oleh sentimen geopolitik global. (Lukman Hqeem/ Foto Istimewa).

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar AS merana di dekat posisi terendah multi-tahun terhadap sebagian besar mata uang utama pada hari Selasa (01/09/2020) karena kerangka kebijakan baru Federal Reserve terus memicu taruhan bahwa suku bunga AS akan tetap lebih rendah lebih lama daripada negara lain.

Dolar Australia diperdagangkan mendekati level tertinggi dua tahun terhadap greenback menjelang pertemuan kebijakan Reserve Bank of Australia (RBA) pada Selasa malam untuk mengukur pandangan pembuat kebijakan tentang ekonomi.

Yen terkurung dalam kisaran sempit karena para politisi berebut untuk memilih perdana menteri baru menyusul pengunduran diri Perdana Menteri Shinzo Abe yang mengejutkan minggu lalu.

Kalender data AS minggu ini penuh dengan rilis penting pada manufaktur, barang tahan lama, dan ketenagakerjaan, tetapi hasil positif tampaknya tidak akan menghentikan penurunan dolar karena ekspektasi yang kuat bahwa suku bunga akan tetap sangat rendah.

Dalam sepekan, Dolar merana tidak hanya terhadap mata uang G10 tetapi juga terhadap mata uang pasar berkembang. Ini menunjukkan dolar berada dalam tren turun yang akan berlangsung selama beberapa waktu. Tarif rendah dan kelebihan pasokan dolar mendorong langkah ini.

Terhadap sekeranjang enam mata uang utama, indeks dolar pada hari Senin turun ke level terendah dua tahun di 91,989. Terhadap euro, dolar berada di $ 1,1938 pada hari Selasa di Asia, mendekati level terendah sejak Mei 2018. Pound Inggris dibeli $ 1,3365, yang mendekati level terkuatnya dalam hampir setahun. Dolar dikutip pada 0,9040 franc Swiss, sedikit di atas level terendah dalam lebih dari lima tahun. Greenback bertahan di 105,94 yen.

Peralihan bersejarah The Fed minggu lalu untuk lebih fokus pada inflasi rata-rata dan lapangan kerja yang lebih tinggi berarti memiliki kelonggaran untuk mempertahankan suku bunga acuan lebih rendah lebih lama, yang telah mendorong penurunan dolar untuk menjual mata uang.

Penurunan imbal hasil Treasury jangka panjang pada hari Senin menyoroti hambatan kuat yang dihadapi dolar. Data yang akan dirilis pada Selasa nanti diperkirakan menunjukkan bahwa aktivitas manufaktur AS terus berkembang pada Agustus, tetapi ini mungkin tidak cukup untuk mengubah sentimen negatif seputar dolar, kata para analis.

Yen menjadi fokus karena investor bertaruh siapa yang akan menjadi perdana menteri baru Jepang. Faksi terbesar di Partai Demokrat Liberal yang berkuasa telah memberikan dukungannya di belakang Yoshihide Suga, yang saat ini menjabat sebagai kepala sekretaris kabinet. Suga adalah sekutu dekat Abe dan kemungkinan akan melanjutkan banyak kebijakan Abe jika dia menjadi perdana menteri baru.

Dolar Australia diperdagangkan pada $ 0,7381, mendekati level tertinggi sejak Agustus 2018. RBA diperkirakan tidak akan membuat perubahan besar pada pertemuan kebijakan pada hari Selasa, tetapi para pedagang ingin melihat bagaimana bank sentral menilai prospek ekonomi saat negara itu bergulat dengan peningkatan kasus virus korona baru-baru ini.