Bursa saham

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Indek S&P 500 berjangka berhenti sejenak setelah penutupan harian negatif pertama yang pertama kali dalam delapan hari terakhir. Sejumlah pesan beragam mengenai RUU stimulus AS, ketidakpastian seputar kepemimpinan Jepang membuat pelaku pasar menahan diri melakukan mode risk-on.  Disisi lain, harapan vaksin, pemulihan dalam statistik AS membuat pembeli tetap berharap.

Indek S&P 500 berjangka turun menjadi 3.498, atau turun 0,03% dalam sehari, pada perdagangan Selasa (01/09/2020) sesi Tokyo. Barometer risiko mencari petunjuk baru setelah mundur dari rekor teratas 3.524,50 hari sebelumnya.

Tidak adanya data atau peristiwa utama dapat dilacak untuk pengaturan ulang risiko baru-baru ini setelah optimisme besar minggu sebelumnya, didukung oleh kesiapan Fed untuk tetap membuka pintu untuk pelonggaran moneter lebih lanjut. Namun, harapan vaksin virus corona (COVID-19) segera keluar bergabung dengan sinyal beragam terkait paket bantuan AS untuk membatasi masuknya beruang.

Perlu disebutkan bahwa tidak adanya data manufaktur yang suram dari AS dan China membantu para pelaku pasar untuk mengabaikan pergolakan China-AS. Pertarungan di antara dua ekonomi teratas dunia baru-baru ini disukai Beijing setelah berita menunjukkan kemampuan naga itu untuk ikut campur dalam TikTok yang dikuasai oleh Amerika.

Di tempat lain, Perdana Menteri Jepang (PM) Shinzo Abe telah pensiun setelah lama membantu negara dengan alasan kesehatan. Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga memimpin perlombaan untuk PM berikutnya di tengah pertanyaan seputar masa depan Abenomics.

Dengan latar belakang ini, imbal obligasi AS tenor 10-tahun naik menjadi 0,713% sedangkan Indek Nikkei 225 Jepang turun 0,25%.

Ke depan, angka aktivitas manufaktur dari China dan AS akan bergabung dengan keputusan suku bunga RBA untuk mengarahkan pergerakan pasar jangka pendek. Jika data membawa perbaikan terbaru, ditambah dengan nada positif yang mengejutkan dari bank sentral Australia, sentimen nada risiko dapat memperoleh kembali kekuatan sebelumnya.