Harga emas

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas di bursa berjangka ditutup turun 1% pada perdagangan di hari Kamis karena investor komoditas bereaksi terhadap pernyataan kebijakan moneter dari Federal Reserve yang mengindikasikan niatnya untuk mempertahankan suku bunga utama mendekati nol hingga 2023. Meskipun skenario itu mungkin terbukti bullish untuk emas dalam jangka panjang, namun sejumlah investor menjual emasnya karena langkah Fed tersbeut dianggap tidak lebih dovish dengan menawarkan langkah-langkah kebijakan baru. Tentu saja ini mengurangi beberapa antusiasme untuk memiliki bullion selama jangka pendek.

Logam Mulia menguat saat pertemuan Fed dan posisi tersebut dengan cepat dibatalkan karena menjadi jelas bahwa FED tidak membuat kejutan baru. The Fed mungkin memenuhi ekspektasi yang lebih rendah, tetapi yang didapatkan hanyalah pengambilan keuntungan yang sehat. Pada hari Rabu, bank sentral AS telah mengisyaratkan rencananya untuk mempertahankan kunci AS. suku bunga jangka pendek mendekati nol setidaknya hingga akhir 2023 untuk membantu ekonomi pulih dari virus corona. Perkiraan The Fed untuk 2023, yang dirilis untuk pertama kalinya, juga menunjukkan tingkat suku bunga tetap mendekati nol dari sekarang hingga setidaknya 2024.

Pada hari Kamis, harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember turun $ 20,60, atau hampir 1,1%, ke harga $ 1.949,90 per ounce. Logam mulia naik dalam perdagangan elektronik Rabu malam segera setelah keputusan Fed sebelum mundur. Emas pada hari Rabu ditutup dengan kenaikan 0,2%, berakhir pada level tertinggi sejak 1 September, menurut data FactSet. Dengan kegagalan emas menembus harga $ 2.000 sekali lagi, terlihat pergerakan harga akan sedikit suram dalam waktu dekat. Ada kemungkinan emas masih akan bergerak ke bawah.

Selama investor jangka panjang, sejumlah ahli tetap optimis tentang nilai emas. Harga emas melihat tekanan jual di transaksi Kamis, meskipun selera risiko para pedagang dan investor menurun seiring dengan melemahnya pasar saham global. Namun demikian, skenario yang tampaknya bertentangan ini telah sering terjadi dalam beberapa bulan terakhir, mengacaukan kenaikan pasar logam mulia.  Situasi seperti itu juga telah mengundang kenaikan logam untuk turun tangan dan membeli penurunan untuk menjaga tren naik harga secara keseluruhan tetap hidup dalam emas dan perak,” katanya.

Di luar Fed, Bank of Japan dan Bank of England juga memutuskan untuk mempertahankan suku bunga mereka. Ini seperti yang diharapkan, tetapi tingkat suku bunga rendah akan memberikan dukungan untuk logam mulia bergerak naik.

Sementara itu, emas mengalami reaksi beragam setelah AS pada Kamis pagi. data ekonomi – bergerak naik, lalu menyentuh posisi terendah di bawah $ 1.940 sebelum naik lagi. Data ekonomi AS yang diterbitkan menunjukkan klaim pengangguran yang masih tinggi sementara aktifitas bisnis juga masih melemah. Klaim pengangguran awal yang diajukan secara tradisional melalui kantor ketenagakerjaan negara turun menjadi 860.000 pada minggu 6 September hingga 11 September, dari 893.000, demikian ungkap Departemen Tenaga Kerja. The Fed wilayah Philadelphia mengatakan ukuran aktivitas bisnis di wilayahnya turun pada September, dengan indeks bank Fed regional jatuh ke 15 dari 17,2 pada Agustus. Ini adalah pembacaan positif keempat berturut-turut.