Harga emas

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Keputusan kebijakan moneter Federal Reserve (Fed) AS yang sangat penting pada hari Rabu menyelamatkan dolar AS dan memicu aksi jual tajam emas (XAUUSD). Logam Mulia ini memperbarui posisi tertinggi dua minggu di $ 1973,53 di tengah suasana hati pasar yang berhati-hati tetapi gagal bertahan sekali lagi setelah Fed meningkatkan penilaian ekonominya.

Bank sentral paling kuat di dunia ini berjanji untuk mempertahankan suku bunga lebih rendah lebih lama sambil meningkatkan toleransi terhadap inflasi yang lebih tinggi. Terlepas dari penurunan emas yang diinduksi Fed yang tidak terlalu dovish, logam tersebut berhasil menutup hari di hijau di atas $ 1950. Proyeksi Fed untuk pemulihan yang lebih cepat dalam ekonomi dan pasar pekerjaan mendorong imbal hasil Treasury lebih tinggi bersama dolar. Harapan baru Kongres AS mencapai kesepakatan stimulus fiskal juga mendukung greenback.

Ke depan, emas bisa melihat penurunan baru, karena para pedagang Eropa menekan meja mereka dan bereaksi terhadap optimisme Fed, menguatkan dolar. Meskipun sisi negatifnya bisa dibatasi jika sentimen membaik di Wall Street dan membebani pergerakan dolar yang lebih tinggi. Klaim Pengangguran Awal AS juga akan diawasi dengan ketat pada hari Kamis.

Secara teknis, dalam jangka pendek terlihat bahwa emas gagal bertahan di atas level $ 1970 dan turun kembali, pada kisaran di $ 1945.  Sentimen bullish menemukan support yang di $ 1932. Oleh karena itu, pantulan dari level tersebut tidak dapat dikesampingkan. Penutupan harian di atas level $ 1950 juga membuat aksi beli tetap terjaga.

Relative Strength Index (RSI) 14 hari, saat ini di 48,84, terus memberikan gambaran bearish. Penutupan harian di bawah support 50-DMA diperlukan untuk mengkonfirmasi pembalikan bearish. Penjual kemudian akan menargetkan dukungan kritis di sekitar wilayah $ 1905.