Harga Emas

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas diperdagangkan tidak jauh dari level pembukaan perdagangan pada awal perdagangan sesi AS di hari Rabu (14/03/2021). Pergerakan harga tertahan ditengah arus silang dari indeks dolar AS yang lebih lemah yang mendukung kenaikan harga emas disatu sisi dengan indek saham AS yang lebih tinggi yang akan mendukung penurunan harga emas. Emas berjangka untuk kontrak pengiriman bulan Juni terakhir turun $ 1,90 pada $ 1,745.80.

Pasar saham global berakhir beragam semalam. Indeks bursa saham AS mengarah ke pembukaan bervariasi ke lebih kuat ketika sesi hari New York dimulai hari ini. Dimana volatilitas di pasar saham tetap rendah, mendukung kenaikan harga emas. Selain itu, aliran uang mudah dari bank sentral utama, program stimulus pemerintah, dan gagasan ekonomi akan keluar dari pandemi Covid dengan cara yang kuat, semuanya memicu kenaikan yang memecahkan rekor dalam ekuitas. Fokus hari ini adalah laporan pendapatan perusahaan AS.

Perhatian pelaku pasar juga akan ditujukan ke pergerakan indek dolar AS, yang sedikit turun. Upaya Bullish dari Greenback telah memudar baru-baru ini. Tak heran bila harga minyak mentah Nymex pun ikut menguat dan diperdagangkan sekitar $ 61,15 per barel. Harga minyak diperdagangkan dengan cara menyamping dan berombak. Sementara itu, imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun saat ini mencapai sekitar 1,632%. Untuk perspektif, imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman saat ini minus 0,295% dan imbal hasil emas Inggris 10-tahun diperdagangkan pada 0,774%.

Bank sentral dan permintaan konsumen membantu menopang pasar emas, bahwa harga emas fisik diperdagangkan dengan harga premium di China, konsumen komoditas terbesar di dunia. Selain itu, jumlah emas yang ditarik dari Shanghai Gold Exchange naik dua kali lipat pada Maret dari tahun sebelumnya menjadi 168 ton, menurut data bursa.

Menurut John Reade, kepala strategi pasar di Dewan Emas Dunia, ini dapat digunakan untuk mengisi kembali persediaan di sektor manufaktur dan ritel menyusul periode yang kuat selama Tahun Baru Imlek di bulan Februari.

Di tempat lain, permintaan perhiasan emas juga telah pulih di India, di mana impor mencapai level tertinggi hampir dua tahun pada bulan Maret sebesar 98,6 ton. Ini adalah musim pernikahan saat ini di negara ini dan hadiah emas juga diberikan untuk Akshaya Tritiya di hari istimewa di negara ini.

Disisi lain, permintaan bank sentral juga masih kuat. Mereka dikatakan telah membeli 8,8 ton logam kuning pada Februari dengan India, Uzbekistan, Kazakhstan dan Kolombia menambahkan jumlah terbesar. Hongaria telah meningkatkan kepemilikan emasnya dari 32 ton menjadi 95 ton bulan lalu, dengan menyatakan bahwa mereka “mempertimbangkan tujuan strategi kebijakan nasional dan ekonomi jangka panjang negara”. Mereka menambahkan “Munculnya lonjakan global dalam utang pemerintah atau kekhawatiran inflasi semakin meningkatkan pentingnya emas dalam strategi nasional sebagai aset safe-haven dan sebagai penyimpan nilai,”.

Jadi meskipun imbal hasil dari pendapatan tetap menawarkan alternatif untuk emas. Permintaan konsumen dan bank sentral dapat berarti bahwa ada level lantai yang berlaku saat ini. Ini kemudian dapat memacu penjual ETF untuk kembali ke aset yang terlupakan karena harga terus naik. Emas diperdagangkan hampir 4% lebih tinggi dari level terendah yang terlihat pada 8 Maret dan ini bisa menjadi awal dari reli baru.