Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Tingkat pengangguran Australia terlihat lebih rendah sebesar 5,7% di bulan Maret. Sementara RBA diyakini masih akan mempertahankan sikap dovish, dimana mereka memandang kenaikan inflasi sebagai hal yang ‘sementara’. Hal ini akan membuat pasangan mata uang AUD/USD dapat menerima dorongan naik dengan laporan pekerjaan yang solid.

Pemulihan di pasar tenaga kerja Australia kemungkinan akan berlanjut pada bulan Maret, meskipun bisa jadi tidak merata, mengingat kecepatan perekrutan terlihat melambat. Namun, dengan Reserve Bank of Australia (RBA) mempertahankan sikap dovishnya, meskipun ada kekhawatiran atas kenaikan inflasi, pengangguran dapat kembali ke tingkat sebelum pandemi lebih cepat dari yang diharapkan.

Laporan ketenagakerjaan Maret, yang akan diterbitkan oleh Biro Statistik Australia (ABS), akan dirilis pada Kamis (15/04/20210) pagi ini. Penahanan penyebaran virus korona dan laju distribusi vaksin memegang kunci pemulihan pasar tenaga kerja negara.

Tingkat pengangguran turun lebih jauh di tengah lebih sedikit pekerjaan baru. Perekonomian Australia diharapkan menambah 35 ribu pekerjaan pada Maret setelah menciptakan 88,7 ribu peluang kerja pada Februari. Tingkat partisipasi diperkirakan akan tetap stabil di 66,1%. Tingkat Pengangguran diperkirakan akan mencapai level terendah sejak Maret 2020, diperkirakan 5,7% di bulan ketiga 2021 vs 5,8% di Februari.

RBA meremehkan kekhawatiran inflasi, pertumbuhan upah meningkat. Ekonomi Australia diperkirakan akan cepat berbalik dari pukulan yang disebabkan pandemi virus korona, karena indikator ekonomi telah berubah positif. Kepercayaan bisnis dan konsumen meningkat sementara percepatan pertumbuhan upah telah menggembirakan.

Menurut prospek bisnis Deloitte Access Economics terbaru, yang dirilis pada hari Senin, “indeks harga upah akan tumbuh hanya 1,2% pada 2021-22, sebelum pulih menjadi 2,2% pada 2024-25.” “Pemulihan pekerjaan Australia, dengan pengangguran yang sudah turun menjadi 5,8%, benar-benar luar biasa dan diperkirakan akan terus turun menjadi 5,6% pada akhir 2021, 5,3% pada 2022, dan 5,1% pada 2023,” kata laporan itu.

Mengingat membaiknya prospek ekonomi, RBA mempertahankan pengaturan kebijakan moneternya, mengutip bahwa “pemulihan ekonomi sedang berlangsung dengan baik, lebih kuat dari yang diharapkan.”

Gubernur Phillip Lowe mengatakan dalam pernyataannya, “Dewan tidak mengharapkan lapangan kerja, sasaran inflasi akan terpenuhi hingga 2024 paling cepat.” Dengan target inflasi dan lapangan kerja yang masih panjang, bank sentral mengabaikan kekhawatiran inflasi yang meningkat, yang dapat mendorong mereka untuk menaikkan suku lebih awal dari yang diharapkan.

Di tengah kekhawatiran inflasi, risalah rapat RBA bulan Maret mengungkapkan, “pertumbuhan upah perlu” secara material lebih tinggi “daripada agar inflasi dapat meningkat, alasan utama mengapa dukungan moneter yang” sangat signifikan “akan dibutuhkan untuk beberapa waktu, namun, menit menunjukkan. ”

Perhatikan bahwa kenaikan inflasi Australia kemungkinan hanya sementara karena pembalikan dari beberapa penurunan harga terkait virus korona dan kenaikan harga rumah.

Menyikapi hal tersebut, pasangan AUD/USD ingin menembus lebih tinggi dari tren samping yang terlihat sejak 24 Maret menjelang laporan ketenagakerjaan Kamis. Oleh karena itu, data pekerjaan yang optimis dapat menawarkan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk bull aussie, mendorong spot tersebut untuk merebut kembali ambang 0,7700. Jika pelemahan dolar AS berlanjut hingga Kamis setelah pidato Gubernur Fed Jerome Powell, maka harga bisa menjangkau dengan sangat baik untuk menguji rata-rata pergerakan kritis 50-harian (DMA) di 0,7716. RSI bullish mendukung sisi atas.

Kejutan sisi bawah dalam laporan pekerjaan dapat meniadakan bias bullish baru, menyerukan pengujian support trendline naik tiga minggu di 0,7586. Namun, perkembangan dan dinamika vaksin covid dalam imbal hasil Treasury AS akan terus menjadi katalisator besar di balik aksi harga aussie.