Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Federal Reserve “masih jauh dari menaikkan suku bunga pada saat ini,” demikian dikatakan oleh  salah satu gubernur Federal Reserve  Christopher Waller pada hari Senin (29/03/2021), dalam sambutannya yang menempatkannya di antara pejabat inti bank sentral AS yang siap untuk meninggalkan dukungan untuk ekonomi sampai pemulihan dari pandemi virus corona selesai.

Waller mengatakan dia tidak melihat bukti pada saat ini bahwa ekspektasi inflasi AS meningkat dengan cara yang mengkhawatirkan, atau bahwa imbal hasil obligasi atau harga aset memicu kekhawatiran tentang ketidakstabilan keuangan. “Saya akan prihatin jika ekspektasi inflasi tiba-tiba menjadi tidak terkendali ke atas. Itu akan menandakan sesuatu tentang overheating, ”kata Waller dalam acara yang diselenggarakan oleh Peterson Institute for International Economics. Namun sejauh ini, “pasar mengharapkan kami untuk membiarkan beberapa inflasi melampaui batas, tetapi mereka tidak mengharapkannya di masa depan.”

Komentar Waller adalah yang pertama sejak dia bergabung dengan dewan gubernur Fed pada bulan Desember. Dia menggunakan sebagian besar pidatonya pada hari Senin untuk membantah gagasan bahwa bank sentral akan mempertahankan suku bunga rendah atau menambah pembelian obligasi untuk membantu pemerintah federal membiayai hutang yang terakumulasi sebagai bagian dari tanggapan virus korona. Waller berkata dia ingin “mengistirahatkan narasi itu. Itu salah. Kebijakan moneter belum dan tidak akan dilakukan untuk tujuan ini. ” Kebijakan, katanya, akan ditetapkan “semata-mata untuk memenuhi” tujuan yang diamanatkan The Fed untuk mencapai lapangan kerja maksimum dan inflasi yang stabil.

Waller, sebelumnya adalah wakil presiden eksekutif dan direktur penelitian di Federal Reserve St Louis, dinominasikan ke dewan Fed bersama dengan Judy Shelton oleh mantan Presiden Donald Trump. Bulan lalu, Presiden Joe Biden menarik pencalonan Shelton untuk dipertimbangkan di tengah kekhawatiran dia terlalu partisan dan tidak akan melindungi kemerdekaan Fed. Anggota dewan Fed dan Gubernu utama bank sentral yang kuat ditunjuk oleh presiden dengan persetujuan Senat AS, tetapi jangka panjang dan perlindungan gubernur agar tidak dipecat karena perselisihan kebijakan dimaksudkan untuk melindungi bank sentral dari tekanan politik. .

Pemerintah federal telah mengumpulkan rekor pembiayaan utang sebagai respons terhadap pandemi, sesuatu yang nyaman dilakukan oleh pembuat kebijakan karena pemerintah AS dapat meminjam uang dengan sangat murah di pasar internasional. Setelah tujuan Fed untuk ekonomi terpenuhi, itu berarti suku bunga mungkin mulai naik, membuat pembayaran utang AS lebih mahal – dan mungkin mengarah pada tekanan pada The Fed untuk memperluas kepemilikannya sendiri atas utang pemerintah untuk menahan suku bunga.

Sementara Fed dan Departemen Keuangan AS telah bekerja sama secara erat dalam banyak masalah – dan bersama-sama mengatur dan mengelola beberapa program selama krisis baru-baru ini – kerja sama itu harus memiliki batasan, kata Waller. Jika bank sentral menentukan, misalnya, bahwa suku bunga perlu dinaikkan untuk mengendalikan potensi inflasi, pembuat kebijakan memerlukan kemandirian untuk melakukannya bahkan jika pejabat terpilih menentang gagasan tersebut. “Ada biaya yang cukup besar jika kerjasama berubah menjadi kontrol fiskal,” pungkas Waller.