Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR– Ekspor Jepang meningkat pada bulan Januari, dipimpin oleh lonjakan permintaan China, dan sentimen produsen berubah positif untuk pertama kalinya sejak 2019 menandakan pemulihan bertahap dari kemerosotan mendalam virus korona tahun lalu. Pesanan mesin utama yang menjadi indikator belanja modal yang tidak stabil tetapi vital, secara tak terduga naik pada bulan Desember, sebuah tanda yang menggembirakan untuk pemulihan yang dipimpin sektor swasta, bahkan ketika pembatasan baru untuk menahan pandemi membebani aktivitas bisnis.

Terlepas dari indikator optimis, namun, analis memperingatkan momentum pemulihan di ekonomi terbesar ketiga di dunia itu dapat terhenti karena pembuat kebijakan berjuang untuk menyeimbangkan kebutuhan untuk menahan virus terhadap kebutuhan untuk menghidupkan kembali pertumbuhan dan memperbaiki keuangan Jepang yang mengerikan.

“Pemulihan ekonomi berhenti pada kuartal saat ini, meskipun pengembangan vaksin virus korona dapat mengurangi risiko ke depan,” kata Hiroshi Miyazaki, ekonom senior di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities. “Ketidakpastian tetap tinggi baik untuk ekspor dan pesanan mesin, karena penundaan vaksinasi atau dimulainya kembali aktivitas di antara publik karena ekspektasi vaksin dapat meningkatkan risiko gelombang kebangkitan virus lainnya.”

Indikator tersebut mengikuti data produk domestik bruto kuartal keempat pada hari Senin yang menunjukkan ekonomi Jepang tumbuh lebih dari yang diharapkan, karena ekonomi China yang cepat pulih membantu meningkatkan ekspor dan belanja modal.

Data Kementerian Keuangan pada Rabu menunjukkan ekspor naik 6,4% pada Januari dari tahun sebelumnya, kira-kira sejalan dengan peningkatan 6,6% yang dilihat oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters dan menyusul kenaikan 2,0% pada Desember.

Berdasarkan wilayah, ekspor ke China, mitra dagang terbesar Jepang, melonjak 37,5% di tahun ini hingga Januari, kenaikan terbesar sejak April 2010, dipimpin oleh peralatan pembuatan chip, plastik dan logam nonferrous. Kenaikan besar sebagian disebabkan oleh efek dasar dari penurunan besar yang terlihat setahun sebelumnya ketika liburan Tahun Baru Imlek, yang membebani aktivitas perdagangan, jatuh pada Januari, kata seorang pejabat kementerian. Sementara pengiriman ke AS turun 4,8%, terseret oleh pesawat terbang, motor, dan suku cadang mobil.

Merefleksikan permintaan domestik yang lemah, impor turun 9,5% di tahun ini hingga Januari, dibandingkan perkiraan median untuk penurunan 6,0%, mengayunkan neraca perdagangan menjadi defisit 323,9 miliar yen ($ 3,05 miliar). Diyakini bahwa ekonomi Jepang berkontraksi pada kuartal saat ini, karena konsumsi layanan terpukul oleh keadaan baru pembatasan darurat yang dikeluarkan bulan lalu dan akan berlangsung hingga Maret.

Secara terpisah, Kantor Kabinet menunjukkan pesanan mesin inti, yang dianggap sebagai indikator belanja modal untuk enam hingga sembilan bulan ke depan, naik 5,2% pada Desember dari bulan sebelumnya, versus penurunan 6,2% yang diharapkan.

Pemerintah menggambarkan pesanan mesin meningkat, menandai peningkatan untuk bulan ketiga berturut-turut dari penilaian sebelumnya bahwa mereka menunjukkan tanda-tanda peningkatan. Meningkatkan kekhawatiran tentang prospek, bagaimanapun, produsen yang disurvei oleh Kantor  Kabinet memperkirakan pesanan inti turun 8,5% pada Januari-Maret, setelah naik 16,8% pada kuartal sebelumnya.  Pabrikan Jepang nampak berubah positif untuk pertama kalinya sejak Juli 2019 pada Februari, demikian menurut survei Reuters Tankan.