Dolar

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar AS menyentuh posisi terkuatnya dalam tiga minggu ini dan laju kenaikan mata uang komoditas terhenti pada perdagangan di hari Senin (22/06/2020), karena kekhawatiran baru tentang gelombang kedua infeksi coronavirus mengirim investor ke aset yang lebih aman.

Pergerakannya sederhana, karena hanya sedikit yang berharap setelah kasus baru memuncak untuk mendorong penguncian baru pada saat ini.

Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan rekor peningkatan dalam kasus global pada hari Minggu, terutama di Amerika, dan Apple Inc secara protektif menutup 11 AS. toko minggu lalu, tidak ada alasan langsung untuk optimisme juga.

Terhadap sekeranjang mata uang, dolar bertahan pada kenaikan kecil yang dimenangkan minggu lalu dan memindahkan kumis lebih tinggi ke 97.744, sebelum beringsut kembali ke datar.

Greenback sedikit lebih rendah terhadap dolar Australia dan Selandia Baru, dan stabil pada yuan, euro dan pound Inggris.

Yen menguat di 106,92 per A.S. dolar, tidak jauh dari tertinggi satu bulan di 106,58 yang dicapai awal bulan ini.

“Kami memperkirakan pasar FX akan tetap terjebak antara pemulihan indikator ekonomi dan kekhawatiran tentang gelombang kedua infeksi COVID-19 dalam minggu ke depan,” analis di Barclays mengatakan dalam sebuah catatan.

Barclays mengharapkan tekanan lanjutan pada kiwi, tetapi mengatakan kenaikan euro mungkin terjadi jika data Purchasing Managers Index (PMI) yang dirilis Selasa mengalahkan ekspektasi dan merekomendasikan untuk mengambil untung pada euro / dolar, dengan target $ 1,14.

Euro terakhir diperdagangkan flat pada $ 1,1176 setelah merosot ke level terendah tiga minggu $ 1,1168 pada awal perdagangan – tertekan karena para pemimpin Uni Eropa tetap terbagi tentang bagaimana menyusun dana pemulihan COVID-19 yang direncanakan.

Pound, tertimbang juga oleh kekhawatiran Brexit karena ada sedikit kemajuan dalam diskusi perdagangan dengan Eropa, diadakan tepat di atas level terendah tiga minggu di $ 1,2363.

Total kasus virus korona global sekarang lebih dari 8,7 juta dan fokus telah pada apakah ini dapat mendorong penguncian baru. Meskipun hal itu dipandang tidak mungkin, pembatasan lokal telah diberlakukan kembali di Beijing untuk menampung wabah di sana dan negara bagian Australia Australia juga telah memberlakukan kembali batasan pada pertemuan untuk menampung lonjakan kasus.

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko, turun terhadap AS. dolar dan yen di perdagangan pagi, sebelum memotong kerugian ke inci sekitar 0,2% lebih tinggi terhadap keduanya. Terakhir dibeli $ 0,6844 dan 73,18 yen.

Dolar Selandia Baru juga sedikit lebih kuat di US $ 0,6418, meskipun kedua mata uang telah kehilangan momentum yang mereka miliki di awal Juni. Reserve Bank of New Zealand mengumumkan pengaturan suku bunga acuan terbaru pada hari Rabu. Ini semua pasti untuk mempertahankan suku bunga di 0,25%, meninggalkan pasar untuk fokus pada nada dan pembicaraan tentang tingkat negatif di masa depan.

Selain data PMI Selasa dan survei sentimen Jerman, juga akan dirilis Selasa, investor juga akan mencari ke A.S. angka sentimen konsumen untuk mengukur apakah tanda-tanda pemulihan yang menggembirakan dari Mei dapat dipertahankan.

Lompatan taruhan pendek bersih di A.S. Dolar pekan lalu ke level tertinggi sejak 2018 menunjukkan investor diposisikan untuk pemulihan ekonomi cepat dunia untuk terus berlanjut – meninggalkan banyak ruang untuk kejutan di sisi negatifnya.

Pada saat yang sama, pelambatan pada bank sentral global mengacu pada A.S. Jalur pendanaan dolar darurat Federal Reserve juga dapat memberikan dukungan dolar.

Sementara pengurangan mata uang bank sentral bertukar, di satu sisi, menunjukkan kembalinya normal, itu juga menandai kemunduran dalam satu aspek dari dukungan besar The Fed untuk pasar global.

“Tidak akan butuh banyak bagi pasar untuk melihat ini sebagai angin sakal likuiditas,” kata Chris Weston, kepala penelitian di pialang Melbourne Pepperstone.

“Dan ketika kita mencampur kekhawatiran yang meningkat di sekitar krisis COVID yang diperbarui maka hal itu dapat menjaga risiko pada minggu ini.”