Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham utama ditutup lebih tinggi pada perdagangan di hari Senin (22/06/2020), dipimpin oleh saham yang terkait dengan teknologi, karena investor menimbang optimisme atas pemulihan cepat untuk ekonomi domestik, atau rebound berbentuk V, terhadap bukti percepatan infeksi COVID-19 di setengah dari semua A.S. negara bagian dan tempat lain di dunia.

Indek Dow Jones naik 153,50 poin, atau 0,6%, berakhir pada 26.024,96, setelah memulai sesi turun hampir 204 poin. Indek S&P 500 naik 20,12 poin, atau 0,7%, berakhir pada 3.117,86, turun dari intraday rendahnya 3.079,26, dan didukung oleh lonjakan 1,9% dalam saham teknologi. Indek Komposit Nasdaq naik 110,35 poin, atau 1,1%, ditutup pada rekor tertinggi 10.056,47, sementara membukukan hari ketujuh dalam serangkaian kenaikan dan meraih kemenangan beruntun terpanjang sejak Desember. 26, 2019, menurut Dow Jones Market Data. Pada hari Jumat, Dow membukukan kenaikan mingguan 1%, S&P 500 naik 1,9%, dan Nasdaq kembali 3,7%.

Saham-saham perusahaan teknologi terbang tinggi yang mengungguli pasar selama pandemi membantu mendorong indeks saham utama lebih tinggi pada hari Senin, setelah akhir pekan melihat kasus-kasus penyakit yang disebabkan oleh strain baru coronavirus mengambil momentum karena lebih banyak A.S. negara bagian dan bisnis dibuka kembali.

Investor masih melihat pemerintah di sejumlah negara bagian enggan untuk menerapkan kembali pembatasan pada kegiatan sosial atau menunda rencana untuk mengurangi langkah-langkah penguncian lebih lanjut, karena ekonomi menunjukkan tanda-tanda perbaikan dari kedalaman krisis COVID-19.

“Jumlah virus meningkat,” kata Bruce Bittles, kepala strategi investasi di Robert W. Baird & Co. “Tapi itu tidak sampai kita melihat shutdown lagi.” Bittles mengatakan para investor menjadi optimis tentang A.S. yang lebih baik dari yang diperkirakan. data ekonomi dan harapan bahwa Kongres akan melewati paket stimulus fiskal hampir $ 1 triliun musim panas ini. “Itu semua positif besar bagi perekonomian,” katanya.

Sejulah saham yang naik adalah Nike, Inc. , Apple Inc. dan Microsoft Corp. yang memimpin kenaikan di bursa Dow Jones.

Bursa saham AS membukukan kenaikan, meskipun secara singkat menarik kembali di akhir sesi, setelah beberapa laporan bahwa Presiden Donald Trump berencana untuk menandatangani perintah eksekutif Senin untuk sementara waktu menghentikan pekerja dengan visa dalam kategori H-1B, dan lainnya, dari datang ke AS. di tengah pandemi. Perintah itu juga diperkirakan akan memperpanjang hingga Januari jeda tentang penerbitan “kartu hijau” untuk imigran baru, kata laporan NPR.

WHO pada hari Minggu melaporkan peningkatan satu hari terbesar dalam kasus COVID-19 global, lebih dari 183.000, sementara Korea Selatan pada hari Senin menyatakan kebangkitan virus mematikan itu sebagai “gelombang kedua.” Di dalam negeri, ada 24 negara yang menunjukkan tren peningkatan dalam kasus-kasus dalam sepekan terakhir ini, dengan California, Texas dan Florida terus memimpin, masing-masing dengan lebih dari 4.000 kasus baru pada hari Minggu saja, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins. Penghitungan global untuk COVID-19 telah mencapai 9 juta.

“Ketidakpastian terbesar mengelilingi potensi untuk pengambilan baru dan tajam dalam kasus COVID-19,” tulis Ben May, Oxford Economics “direktur penelitian makro global, dalam sebuah catatan Senin. “Sementara kekhawatiran tentang gelombang kedua telah tumbuh baru-baru ini dipicu oleh kenaikan jumlah kasus di beberapa daerah, masih terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa gelombang lain akan datang.”

New York City mulai memungkinkan perusahaan untuk membuka kembali kantor mereka pada hari Senin setelah dikunci selama tiga bulan karena pandemi.

Penasihat perdagangan Gedung Putih Peter Navarro mengatakan pemerintahan Trump sedang mempersiapkan antisipasi datangnya wabah Corona gelombang kedua. Pun demikian mereka menampik harapan gelombang kedua bisa terjadi, setidaknya dengan berlaku hati-hati akan menentukan hal itu. Tidak ada kontradiksi, “katanya kepada CNN di hari Minggu.

Namun, sejumlah ahli strategi bertaruh bahwa ekonomi akan mengalami rebound tajam dari resesi, bahkan ketika infeksi mulai meningkat. “Sejarah tidak berpihak pada investor yang mengharapkan sesuatu yang kurang dari bentuk-V,” tulis analis di Jefferies, yang dipimpin oleh ahli strategi ekuitas global Sean Darby, dalam sebuah catatan penelitian yang mengantisipasi peningkatan pendapatan karena data manufaktur stabil dari posisi terendah virus coronavirus.

Ke depan, Federal Reserve akan merilis hasil stress test tahunannya pada bank-bank terbesar negara itu Kamis depan. The Fed telah melakukan tes stres pada bank-bank terbesar setiap tahun sejak 2009 dan tahun ini sangat penting setelah pandemi coronavirus.

Dalam laporan ekonomi, indeks aktivitas nasional yang disampaikan oleh Fed wilayah Chicago menunjukkan kondisi yang rebound ke angka 2,61 pada Mei dari revisi minus-17,89 pada April. Angka di atas nilai nol untuk indeks, yang merupakan rata-rata tertimbang dari 85 indikator ekonomi, menunjukkan bahwa ekonomi nasional berkembang pada tingkat tren pertumbuhan historisnya. Nilai negatif menunjukkan pertumbuhan di bawah rata-rata. Sementara data penjualan rumah yang ada turun 9,7% dibandingkan dengan April, ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman 3,91 juta unit, menurut National Association of Realtors.