harga Emas menguat kembali oleh membaiknya kondisi Eropa

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas di bursa berjangka membukukan kenaikan dan ditutup pada harga tertinggi dalam hampir 10 minggu, dimana para investor mengamati dengan seksama infeksi di seluruh dunia meningkat, meningkatkan permintaan untuk logam yang dianggap sebagai surga.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan terjadinya peningkatan terbesar dalam satu hari dalam kasus COVID-19 di hari Minggu. Tercatat setidaknya lebih dari 183.000, dengan sebagian besar peningkatan berasal dari Amerika; sementara Korea Selatan pada hari Senin menyatakan kebangkitan virus mematikan itu sebagai “gelombang kedua”.

Kekhawatiran tentang meningkatnya jumlah kasus COVID-19 “mendorong beberapa pedagang untuk mencari aset safe haven seperti emas. Disisi lain, dorongan kenaikan juga didapatkan dari melemahnya Dolar AS. Indek Dolar turun hampir 0,6%, setelah penutupan perdagangan di bursa emas berjangka. Dolar yang lebih lemah dapat membuat aset dengan harga dalam mata uang lebih menarik bagi pembeli yang menggunakan unit moneter lain.

Di bursa Comex pada hari Senin, harga emas untuk kontrak bulan Agustus naik $ 13,40, atau 0,8%, untuk menetap di $ 1,766.40 per ounce, setelah melonjak 1,3% pada hari Jumat untuk mencatat kenaikan mingguan 0,9%. Harga berdasarkan kontrak paling aktif diselesaikan pada level tertinggi sejak 14 April, menurut Dow Jones Market Data. Emas telah diperdagangkan tertinggi di $ 1.779 sejak 2012.

Sementara emas tidak diragukan lagi didorong oleh aliran surga karena kerusakan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi serta kekhawatiran terhadap gelombang kedua, ada sedikit keraguan bahwa logam juga menemukan dukungan yang baik dari uang bank sentral yang membanjiri pasar keuangan.

Pekan lalu, Bank of England menjadi bank sentral terbaru untuk memperluas pelonggaran kuantitatif sedangkan Bank of Japan “sangat dovish”, mengikuti kebijakan serupa dari bank sentral utama lainnya, seperti Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve. Dengan suku bunga jangka panjang yang kemungkinan akan tetap sangat rendah berkat stimulus bank sentral, dan kekhawatiran terhadap gelombang kedua infeksi meningkat, prospek fundamental pada safe-haven gold karenanya terlihat positif.

Data ekonomi yang dirilis Senin, indeks aktivitas nasional Fed Chicago menunjukkan kenaikan menjadi 2,61 pada Mei dari revisi minus 17,89 pada April. Harga emas naik tipis setelah rilis ini. Harga kemudian bergerak lebih dekat ke posisi tertinggi karena data penjualan rumah Mei yang ada mengungkapkan penurunan 9,7% pada Mei ke laju tahunan yang disesuaikan secara musiman 3,91 juta, sebelum memotong kenaikan harga tersebut.

Dalam catatan penelitian tertanggal Jumat, Goldman Sachs menaikkan perkiraan emas 12 bulan sebesar 11% menjadi $ 2.000 per ounce dengan mengutip suku bunga rendah yang nyata dan kekhawatiran atas penurunan nilai mata uang.