Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Data ekonomi Amerika Serikat terkini menunjukkan bahwa konsumsi untuk barang-barang konsumen yang tahan lama telah berkurang pada bulan Oktober dimana pemulihan yang kuat dari keruntuhan pandemi akan berlanjut hingga musim liburan, menjaga ekonomi keluar dari resesi meskipun gelombang kedua COVID-19 di sebagian besar negara.

Pesanan Barang Tahan Lama diperkirakan turun menjadi 1% bulan lalu setelah naik 1,9% pada bulan September. Pesanan di luar transportasi diperkirakan naik 0,4% mengikuti 0,9% sebelumnya. Analog belanja bisnis dari Pesanan Barang Modal Non-Pertahanan bekas pesawat diproyeksikan naik 0,6% setelah kenaikan 1% September.

Barang Tahan Lama adalah klasifikasi dari Biro Sensus AS untuk pembelian konsumen yang tahan lama dan lebih mahal. Mulai dari alat penggorengan, sikat gigi dan sepatu elektrik hingga mobil, komputer, dan pesawat komersial. Pengeluaran ini umumnya mengikuti tren Penjualan Ritel secara keseluruhan. Mereka diperlakukan sebagai kategori terpisah oleh ahli statistik untuk membedakan perencanaan konsumen jangka panjang dari item penggunaan dan konsumsi sehari-hari.

Sejak berakhirnya penguncian secara universal di bulan Mei, konsumen AS telah berperilaku seolah-olah ekonomi masih berada pada tingkat pengangguran 3,5%, bukannya turun perlahan dari 14,7% ke 6,9% saat ini. Penjualan ritel dalam delapan bulan pandemi, Maret hingga Oktober, rata-rata 0,89%. Dalam delapan bulan dari Juni 2019 hingga Januari 2020, rata-rata bulanan hanya 0,30%. Untuk semua tahun 2019 kenaikan bulanan adalah 0,49%.

Dalam pandemi, tingkat pengangguran rata-rata 9,61%. Dalam delapan bulan dari Juni 2019 hingga Januari, tingkat pengangguran rata-rata adalah 3,60%. Karena angka-angka ini mungkin tampak tidak terduga, saya akan mengulangi. Dalam dua pertiga tahun sejak pandemi meledak di kancah ekonomi Amerika, termasuk penutupan pada bulan Maret dan April, Penjualan Ritel naik 0,89% setiap bulan sementara tingkat pengangguran U-3 rata-rata 9,61%. Dalam delapan bulan sebelum COVID-19 Penjualan Ritel rata-rata 0,30% dengan pengangguran 3,60%.

Barang Tahan Lama menunjukkan pola yang lebih terkendali seperti yang diharapkan untuk barang yang diinginkan tetapi tidak wajib. Selama tujuh bulan pandemi, Maret hingga September, peningkatan rata-rata adalah 0,242%. Untuk tujuh bulan dari Juli 2019 hingga Januari 2020 rata-rata sebesar 0,286%. Untuk semua tahun 2019 rata-rata adalah -0,25%.

Diluar barang transportasi, disebut sebagai Core Durable Goods, yaitu barang-barang yang tidak termasuk barang bernilai tinggi seperti pesawat terbang dan peralatan transportasi komersial lainnya. Dari Maret hingga September tahun ini penjualannya mengalami kenaikan bulanan sebesar 0,33%. Dalam tujuh bulan dari Juli 2019 hingga Januari rata-rata per bulan adalah negatif 0,10%. Untuk semua tahun 2019 rata-rata adalah -0,07%.

Pada akhirnya dapat digaris bawahi bahwa konsumsi masyarakat Amerika tampaknya tidak terpengaruh oleh masalah pengangguran yang disebabkan oleh pandemi. Karena pengangguran paten, kita bisa berspekulasi tentang penyebabnya. Pengangguran yang disebabkan oleh penguncian pada bulan Maret dan April, dan berlanjut dengan pemulihan hangat di industri restoran, perhotelan dan perjalanan, tidak mempengaruhi sebagian besar belanja konsumen secara keseluruhan. Kembalinya konsumsi segera setelah penutupan berakhir menunjukkan sebagian besar pekerja mempertahankan atau memulai kembali pekerjaan.

Sayangnya, serangan kedua dari pembatasan ekonomi jauh lebih kejam daripada yang pertama, sebagian besar ritel dan bisnis tetap buka. Meski demikian, dampak terhadap perekonomian kemungkinan besar tidak akan penting.