Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Euro melonjak ke posisi tertinggi dalam satu minggu ini setelah data ekonomi Eropa cukup positif pada hari Selasa (23/06/2020) dan mata uang berisiko tinggi, termasuk dolar Australia, didorong setelah A.S. Para pejabat mengkonfirmasi bahwa kesepakatan perdagangan AS-China masih utuh.

Euro memantul setelah data menunjukkan bahwa penurunan ekonomi zona euro mereda lagi bulan ini. IHS Markit’s Flash Composite Purchasing Managers ‘Index (PMI), dipandang sebagai ukuran yang baik untuk kesehatan ekonomi, pulih menjadi 47,5 dari 31,9 Mei, bergerak lebih dekat ke tanda 50 yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi. Pada bulan April itu merupakan rekor terendah 13,6.

PMI zona euro datang di atas ekspektasi, dalam arti bahwa pertumbuhan yang terjadi berlangsung sedikit lebih cepat dari yang diharapkan pasar. Investor juga menimbang data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan terhadap pertumbuhan dalam kasus baru coronavirus di daerah tertentu di seluruh dunia.

Greenback sempat naik semalam karena pembelian keselamatan setelah penasihat perdagangan Gedung Putih Peter Navarro mengatakan pakta perdagangan AS-China “berakhir.”

Sentimen risiko kemudian meningkat setelah dia berjalan kembali pernyataan itu, mengatakan mereka diambil di luar konteks. Presiden AS., Donald Trump kemudian mengkonfirmasi dalam sebuah tweet bahwa kesepakatan dengan China “sepenuhnya utuh.”

“Kami memperkirakan kejatuhan lebih lanjut yang terbatas, dengan Presiden Trump diperkirakan akan tetap berkomitmen pada kesepakatan perdagangan fase satu menjelang pemilihan,” kata Lee Harman, analis di MUFG. Namun, aksi harga tadi malam memang menyoroti bahwa pasar FX tetap sensitif terhadap ketidakpastian kebijakan perdagangan. Ini tetap menjadi pemicu potensial untuk volatilitas yang lebih tinggi, ”katanya.

Euro terakhir naik 0,67% pada hari ini di $ 1,1333, setelah mendapatkan setinggi $ 1,1337, tertinggi sejak 16 Juni. Dolar Australia melonjak 0,75% menjadi $ 0,6957, setelah sebelumnya mencapai $ 0,6973, juga tertinggi sejak 16 Juni. Dolar 0,59% terhadap yen menjadi 106,24 yen, terlemah sejak 8 Mei.

Data ekonomi AS pada hari Selasa menunjukkan bahwa aktivitas bisnis dikontrak selama lima bulan berturut-turut pada Juni, sementara penjualan A.S. baru rumah keluarga tunggal meningkat lebih dari yang diharapkan pada bulan Mei.