Perang Dagang - Dari Perang Dagang menjadi Perang Mata Uang - Dolar AS vs Yuan 3

Esandar Arthamas Berjangka merupakan pialang resmi yang terdaftar di BAPPEBTI. Anggota dari Bursa Berjangka Jakarta dan Kliring Berjangka Indonesia.

ESANDAR, Jakarta –¬†Dalam Perang dagang di beberapa minggu terakhir, pemerintahan Donald Trump telah meluncurkan serangkaian langkah-langkah perdagangan dan investasi yang menempatkan Cina tepat di garis bidiknya. Ini merupakan artikel terakhir dari tiga bagian.

AS sebenarnya mendukung masuknya yuan ke dalam keranjang SDR, meskipun ada keraguan yang meluas tentang kualifikasi mata uang ini. Tujuan AS adalah ingin mendorong Cina berbagi pemangku kepentingan yang lebih andal dalam sistem moneter yang ada.

Tapi kemudian datang Donald Trump, dan semua taruhan dibatalkan. Meskipun kedudukan internasionalnya telah meningkat, mata uang Tiongkok ini masih jauh dari status liga utama. Trump, pembuat kesepakatan yang memproklamirkan diri, mungkin tahu ini, dan akan tergoda untuk mengeksploitasi kerentanan yuan.

Misalnya, jika Cina memilih untuk menolak permintaan Trump untuk konsesi tentang perdagangan, AS dapat melarang penggunaan yuan dalam pembuatan faktur atau permukiman oleh perusahaan AS yang bertransaksi dengan mitra Cina. Itu bisa mematahkan semangat, atau membangun hambatan baru untuk, investasi dalam aset berdenominasi yuan. Atau bisa menawarkan perjanjian swap dengan persyaratan yang menguntungkan ke bank sentral yang siap untuk meninggalkan perjanjiannya dengan Cina. Jelasnya, ini akan semakin memperpanjang daftar hukuman AS kepada Cina. Perang dagang akan semakin panjang pula.

Tentu saja, perang mata uang bersama perang dagang akan berbahaya, dan mungkin bencana. Minimal, pasar keuangan dapat mengalami destabilisasi, dan pinjaman internasional dapat terganggu. Sayangnya, seorang pria yang berpikir bahwa “perang dagang itu baik, dan mudah untuk menang” tidak mungkin dihalangi oleh kemungkinan-kemungkinan ini. Semoga peperangan ini dimenangkan oleh pihak yang bisa berpikir dengan kepala dingin. (Lukman Hqeem)