Esandar Arthamas Berjangka merupakan pialang resmi yang terdaftar di BAPPEBTI. Anggota dari Bursa Berjangka Jakarta dan Kliring Berjangka Indonesia.

ESANDAR РIndek Nikkei Jepang naik tipis pada hari Jumat dari penutupan terendah satu bulan di sesi sebelumnya, karena imbal hasil obligasi AS semakin turun setelah serangkaian data menunjukkan Federal Reserve memiliki ruang untuk menurunkan suku bunga tahun ini. Indek Nikkei 225 naik 0,17% menjadi 38,119.96 pada istirahat tengah hari setelah penurunan tiga hari. Itu turun 0,36% untuk minggu ini dan 0,74% untuk bulan ini. Pasar bereaksi terlalu banyak pada sesi sebelumnya terhadap lonjakan imbal hasil Treasury, yang kemudian mengangkat imbal hasil Jepang.

Imbal hasil Treasury AS turun semalam setelah data menunjukkan ekonomi terbesar di dunia ini tumbuh lebih lambat pada kuartal pertama dibandingkan perkiraan sebelumnya karena belanja konsumen direvisi lebih rendah. Sementara imbal hasil obligasi 10-tahun Jepang naik tipis menjadi 1,06% di awal sesi, namun turun dari level tertinggi 13-tahun sebesar 1,1% yang dicapai pada hari Kamis.

Investor kini menunggu data indeks harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) AS, yang merupakan ukuran inflasi pilihan The Fed, yang akan dirilis hari ini untuk indikasi lebih lanjut mengenai seberapa cepat bank sentral dapat menurunkan suku bunga tahun ini.

Investor teknologi SoftBank Group naik 1,32% memberikan dorongan terbesar bagi Nikkei. Pemilik merek Uniqlo, Fast Retailing naik 1,06%. Saham-saham terkait chip membebani Nikkei, seprti Tokyo Electron turun 3,3% menjadi persentase pecundang terbesar di indeks. Pembuat peralatan pengujian chip Advantest tergelincir 0,64%.

Semua kecuali dua dari 33 sub-indeks industri di Bursa Efek Tokyo naik, dengan sektor pialang naik 2,78% menjadi yang berkinerja terbaik. Sektor property naik 2,41%. Dari 225 komponen Nikkei, 177 saham menguat dan 46 melemah, dengan dua saham mendatar.

Bursa saham di Asia lainnya juga menguat pada perdagangan di hari Jumat (31/05/2024) dan bersiap untuk mencatatkan kenaikan untuk bulan keempat, sementara dolar melemah, menjaga yen tetap stabil karena investor menunggu pembacaan inflasi dari Eropa dan AS yang kemungkinan akan menentukan jalur suku bunga secara global.

Laporan angka yang direvisi ke bawah pada data belanja konsumen menunjukkan perekonomian AS tumbuh lebih lambat dari perkiraan pada kuartal pertama, demikian data yang disampaikan pada hari Kamis. Ini yang menjadi asal beban bagi penurunan imbal hasil Treasury dan dolar AS.

Data ekonomi ini juga memicu ekspektasi bahwa Federal Reserve memiliki ruang untuk menurunkan suku bunga tahun ini, dengan perkiraan pasar yang memperkirakan pemotongan suku bunga pada bulan September akan menjadi sebuah hal yang mustahil, alat CME FedWatch menunjukkan. Untuk tahun ini, para pedagang memperkirakan pelonggaran sebesar 35 basis poin.

Indeks MSCI sendiri Asia Pasifik diluar Jepang naik 0,55%, menjauh dari level terendah tiga minggu yang dicapai pada hari Kamis. Indeks ini diperkirakan akan mengalami penurunan sebesar 1,4% untuk minggu ini namun naik 2,7% di bulan Mei, naik selama empat bulan berturut-turut.

Indek Hang Seng Hong Kong mampu melonjak 1,3% lebih tinggi. Terjadi peningkatan di pasar Cina meskipun dalam laporan ekonomi terkini disampaikan bahwa aktivitas manufaktur negara tersebut secara tak terduga turun pada bulan Mei, menurut survei resmi pabrik pada hari Jumat. Hasil yang lemah ini membuat seruan untuk stimulus baru tetap hidup karena krisis properti yang berkepanjangan terus membebani dunia usaha, konsumen dan investor.

Pasar keuangan telah menunggu waktu untuk data utama minggu ini – laporan bulan April mengenai indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) inti AS pada hari Jumat, yang merupakan ukuran inflasi pilihan The Fed. Para pembuat kebijakan Federal Reserve terus memperkirakan inflasi akan turun tahun ini bahkan ketika pasar tenaga kerja tetap kuat, sehingga mereka tidak terburu-buru untuk menurunkan suku bunga kebijakan dari kisaran 5,25%-5,5% yang telah mereka pertahankan sejak Juli lalu.

Pelaku pasar berusaha mengambil pendekatan yang lebih hati-hati terhadap data inflasi PCE Eropa dan AS setelah kejutan positif dalam laporan inflasi Australia dan Jerman awal pekan ini. Mereka juga berhati-hati dalam memperhatikan petunjuk intervensi dari otoritas Tokyo terhadap yen Jepang

Pasangan USD/JPY diketahui mendekati tingkat yang mengarah pada dugaan intervensi pada akhir bulan April dan awal bulan ini. Yen terakhir berada di 156,74 per dolar, setelah menyentuh posisi terendah empat minggu di 157,715 pada hari Rabu. Mata uang melemah ke level terendah dalam 34 tahun di 160.245 pada tanggal 29 April, memicu setidaknya dua putaran intervensi.

Pihak berwenang Jepang relatif menahan diri dalam memberikan peringatan lisan baru-baru ini, mungkin menunggu data ekonomi AS yang lebih lemah dan perubahan kebijakan Fed untuk mendukung yen. Namun karena The Fed sepertinya hanya akan menurunkan suku bunga menjelang akhir tahun, yen yang lemah terjebak dalam kesenjangan besar antara imbal hasil AS dan Jepang, karena para pedagang menggunakan yen untuk mendanai investasi mereka pada mata uang dengan imbal hasil lebih tinggi.

Data pada hari Jumat menunjukkan harga konsumen inti di ibukota Jepang naik 1,9% pada bulan Mei karena kenaikan tagihan listrik namun pertumbuhan harga tidak termasuk dampak bahan bakar mereda, meningkatkan ketidakpastian mengenai waktu kenaikan suku bunga bank sentral berikutnya.

Bahkan jika BOJ menaikkan suku bunga pada bulan Juni atau Juli, kenaikan tersebut diperkirakan akan minimal dan kemungkinan tidak akan menutup kesenjangan secara signifikan dengan suku bunga AS. Pergerakan USD/JPY nampak menuju level 155 dapat menarik lebih banyak carry carry. kepentingan perdagangan.

Indek dolar AS (DXY), yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang rivalnya, berada di 104,77, berada di jalur penurunan 1,5% di bulan Mei, menghentikan kenaikan beruntun empat bulan. Mata uang euro dalam perdagangan EUR/USD terakhir diambil $1,0828 menjelang laporan inflasi dari zona euro yang akan mempengaruhi jalur kebijakan Bank Sentral Eropa. Bank sentral hampir pasti akan menurunkan suku bunga pada bulan Juni tetapi apa yang terjadi setelahnya masih belum pasti. Pasar memperkirakan ECB akan memangkas suku bunganya sebesar 60 basis poin tahun ini.

Pada perdagangan komoditas, harga minyak melemah setelah peningkatan stok bensin AS yang mengejutkan membebani pasar. Brent berjangka turun 0,31% menjadi $81,61 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 0,36% menjadi $77,63. Sementara harga emas naik 0,12% menjadi $2,345.93, menuju kenaikan lebih dari 2% di bulan Mei.