Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Saham Asia dibuka lebih tinggi pada hari Selasa, meluncur di slipstream dari rekor tertinggi semalam dari pasar ekuitas global, dengan investor berharap untuk petunjuk inflasi dan kebijakan moneter kemudian dalam seminggu penuh dengan pertemuan bank sentral dan poin data.

Indek Nikkei 225 Jepang naik tipis 0,35%, karena negara tersebut merevisi data kuartal pertama yang menunjukkan ekonomi menyusut pada kecepatan yang lebih lambat dari yang dilaporkan sebelumnya. Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,11%, mengikuti jalur yang diambil oleh indek global, yang naik 0,1% pada hari Senin, mencapai rekor penutupan keenam dalam tujuh hari. Indeks Hang Seng Hong Kong dibuka naik 0,4%.

Momentum kenaikan datang ketika negara-negara G7 mencapai kesepakatan penting pada hari Sabtu untuk mendukung tarif pajak perusahaan global minimum minimal 15%, mengangkat saham raksasa teknologi seperti Microsoft dan Facebook sebagai kewajiban pajak masa depan menjadi lebih dapat diprediksi.

Bank Sentral Eropa akan mengadakan pertemuan kebijakan moneter pada hari Kamis, hari yang sama nomor indeks harga konsumen AS akan dirilis, berpotensi memicu pembicaraan tentang pengurangan oleh Federal Reserve. Di Asia, data inflasi China akan dirilis pada hari Rabu.

Awal minggu baru belum terlihat banyak melalui aksi harga di semua kelas aset. Sulit untuk menghindari perasaan bahwa pasar global sebagian besar sekarang hanya bergerak dari satu risiko peristiwa besar ke risiko berikutnya dengan tidak banyak yang bisa dilihat di antaranya.

Harga minyak turun lebih banyak pada hari Selasa karena kekhawatiran tentang keadaan rapuh dari pemulihan global dalam permintaan minyak mentah dan bahan bakar yang meningkat oleh data yang menunjukkan impor minyak China turun pada Mei. Minyak mentah Brent turun 11 sen, atau 0,2%, menjadi $71,38 per barel, setelah turun 0,6% semalam. Minyak AS turun 13 sen, atau 0,2%, menjadi $69,10 per barel, setelah turun 0,6% di sesi sebelumnya.

Harga emas melayang di dekat level kunci $ 1.900 per ounce, didukung oleh dolar yang lebih lemah dan imbal hasil obligasi yang lebih rendah. Pada perdagangan di pasar Spot, emas naik 0,15% mencapai $1902,25 per ounce.