Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia melonjak pada hari Selasa dan harga minyak memperpanjang kenaikan pada optimisme bahwa ekonomi global akan pulih dengan cepat setelah percobaan tahap awal yang berhasil dari vaksin coronavirus, sementara euro melayang di dekat posisi tertinggi dalam dua minggu.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 1,5% ke tertinggi dua minggu. Indeks Hang Sang Hong Kong naik 2%, Indek KOSPI Korea Selatan naik 1,8% sementara Indek Nikkei Jepang naik 2% ke level tertinggi sejak awal Maret.

Kenaikan saat ini mengikuti reli di Wall Street semalam setelah data dari vaksin COVID-19 oleh Moderna Inc, yang pertama kali diuji di Amerika Serikat, menunjukkan itu menghasilkan antibodi pelindung dalam kelompok kecil sukarelawan sehat.

Hasil tes awal yang positif mendorong sentimen karena investor bertaruh pada pemulihan ekonomi yang lebih cepat dari perkiraan.

Analis, untuk saat ini, memperkirakan kontraksi tajam dalam pertumbuhan dunia dengan prospek untuk 2021 masih tidak pasti tanpa perawatan atau vaksin yang disetujui untuk COVID-19 saat ini.

Para ahli memperkirakan vaksin yang aman dan efektif bisa memakan waktu 12 hingga 18 bulan untuk berkembang.

Di Wall Street , Indek S&P 500 membukukan kenaikan persentase satu hari terbesar dalam hampir enam minggu, naik 3,15%. Indek Dow Jones naik 3,85% dan Nasdaq naik 2,44%.

“Mungkin itu kasus bahwa likuiditas bank sentral adalah kloroforming pasar untuk mengabaikan risiko seperti neraca perusahaan dan pemerintah yang terlalu tinggi, jumlah kasus COVID-19 yang bertambah, lubang pertumbuhan dan jalur pemulihan yang lambat,” tulis analis di Perpetual dalam sebuah catatan.

Optimisme vaksin mengirim hasil treasury melonjak semalam karena investor melepas obligasi, sementara emas keluar dari puncaknya. Harga spot terakhir naik 0,4% $ 1,739.2 per ounce.

Ada kabar baik di Eropa juga, setelah Perancis dan Jerman menyerukan pembentukan Dana Pemulihan 500 miliar euro ($ 543 miliar) yang dapat menawarkan hibah kepada negara-negara dan wilayah yang paling terpukul oleh krisis coronavirus.

Euro melayang di dekat tertinggi dua minggu di $ 1,0907. Pound Inggris naik 0,1% pada $ 1,2201. Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko juga sedikit naik. Safe haven yen mereda di greenback menjadi yang terakhir di 107,40 per dolar.

“Data survei bisnis untuk AS meningkat menjadi hanya mengerikan pada Mei, naik dari benar-benar mengerikan pada April,” kata ekonom JP Morgan Chase dalam sebuah catatan pada hari Selasa.

“Tetapi secara kolektif data ini mendukung perkiraan kami bahwa tindakan aktivitas bulanan mulai Mei dan seterusnya, secara umum, mulai terlihat lebih baik karena pembatasan secara bertahap dikurangi.”

Harga minyak melonjak ke level tertinggi dalam lebih dari dua bulan, karena pelonggaran kuncian global mendorong harapan kegiatan ekonomi dan karena produsen tampaknya akan menindaklanjuti dengan pemotongan produksi yang direncanakan.

Minyak mentah Brent terakhir naik 1,24%, atau 43 sen, pada $ 35,21. Minyak mentah AS melonjak 2,7%, atau 87 sen, menjadi $ 32,69.