Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Tingkat pengeluaran rumah tangga Jepang turun, tercepat pada bulan Mei karena para konsumen mengindahkan seruan pihak berwenang untuk tetap di rumah untuk menahan peneyebaran wabah corona, mendorong ekonomi terbesar ketiga di dunia itu semakin dalam ke jurang penurunannya.

Penurunan pengeluaran yang besar akan menambah tekanan pada pembuat kebijakan untuk meningkatkan langkah-langkah guna memulihkan kepercayaan di kalangan bisnis dan khususnya konsumen.

Pengeluaran rumah tangga Jepang merosot 16,2% pada Mei dari tahun sebelumnya, data pemerintah menunjukkan pada hari Selasa (07/07/2020), jatuh pada laju tercepat sejak data yang sebanding tersedia pada tahun 2001. Penurunan ini lebih besar dari perkiraan pasar rata-rata penurunan 12,2%, mengikuti penurunan 11,1% pada bulan April.

Pemulihan belanja diperkirakan akan rapuh dan membutuhkan waktu karena rumah tangga masih enggan untuk melonggarkan dompet bahkan setelah keadaan darurat nasional dicabut pada bulan Mei. Namun, Bank of Japan diperkirakan secara kasar mempertahankan pandangannya bahwa perekonomian akan secara bertahap pulih akhir tahun ini, sumber yang akrab dengan pemikirannya mengatakan kepada Reuters.

Data hari Selasa juga menunjukkan pemotongan besar dalam pengeluaran untuk hotel, transportasi dan makan di luar saat orang-orang tinggal di rumah. Di sisi lain, kebijakan stay-home mendorong pengeluaran untuk daging babi dan sapi, alkohol dan barang-barang saniter seperti masker wajah.

Secara keseluruhan, prospek pengeluaran rumah tangga redup untuk beberapa bulan ke depan karena kenaikan yang diperkirakan akan terjadi pada kehilangan pekerjaan, yang membebani sentimen.

Secara terpisah, angka upah riil yang disesuaikan dengan inflasi bulan Mei turun pada laju tercepat sejak Juni 2015, sebagai tanda tekanan di pasar tenaga kerja.