Saham Asia

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia tampaknya akan naik pada perdagangan di hari Selasa (07/07/2020) karena investor menimbang tumbuhnya harapan dari rebound perekonomian China dan kebangkitan industri jasa A.S., menghapus kekhawatiran tentang lonjakan di A.S. kasus virus corona. Indek Nikkei 225 Jepang naik 0,07%, dan indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,68% menyusul reli pada saham global di hari Senin.

Sementara itu, sentimen bullish terhadap ekonomi China mendorong yuan pada hari Senin ke hari terbaiknya terhadap dolar sejak Desember, sementara indeks saham unggulan China melonjak ke level tertinggi dalam lima tahun.

Bursa saham juga menguat karena rebound tajam di aktivitas industri jasa AS pada bulan Juni, hampir kembali ke tingkat pra-pandemi, bahkan ketika kasus-kasus virus corona baru melonjak di beberapa negara bagian, memaksa beberapa restoran dan bar untuk menutup lagi dalam sebuah kemunduran terhadap pemulihan yang mulai tumbuh.

Di Wall Street, Dow Jones naik 1,78%, S&P 500 naik 1,59% dan Nasdaq 2,21%. Sementara indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang ditutup 2,46% lebih tinggi pada hari Senin.

Reserve Bank of Australia (RBA) diperkirakan akan mempertahankan suku bunga pada 0,25% dan tidak membuat perubahan kebijakan pada pertemuan dewan hari Selasa, meninggalkan pasar untuk fokus pada pernyataan yang menyertainya. Akan ada perhatian khusus pada apakah bank sentral mencatat kenaikan dolar Australia.  Aussie naik 0,04% dibandingkan greenback pada $ 0,698.

Harga emas beringsut menuju ke posisi tertinggi hampir delapan tahun di perdagangan pekan lalu karena lonjakan dalam kasus coronavirus menjaga permintaan asset safe haven meningkat, meskipun reli di bursa saham AS yang kuat dan data sektor jasa membatasi kenaikan logam. Bursa emas berjangka AS ditutup naik 0,2% pada $ 1,793.50 per ounce.

Sementara dalam perdagangan komoditas lainnya, harga minyak mentah dunia ditutup naik 30 sen menjadi $ 43,10 per barel, sementara Minyak mentah West Texas Intermediate turun 2 sen menjadi US $ 40,63.