Dolar - investor

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar mempertahankan kerugian pada perdagangan di hari Rabu (25/11/2020) karena kemajuan dalam pengembangan vaksin virus korona baru dan ekspektasi untuk dorongan fiskal dari pemerintah AS yang baru memicu peralihan dana dari greenback ke aset berisiko. Mata uang AS ini terhuyung-huyung mendekati level terendah dua bulan terhadap dolar Australia dan terendah dua tahun terhadap dolar Selandia Baru, keduanya dianggap barometer sentimen risiko karena hubungan dekat mereka dengan perdagangan komoditas global.

Penurunan dolar AS kemungkinan akan berlanjut karena vaksin dan pilihan yang diharapkan dari mantan Gubernur Federal Reserve Janet Yellen sebagai menteri keuangan berikutnya Presiden terpilih AS Joe Biden meringankan dua ketidakpastian besar bagi investor.  Disisi lain, kenaikan imbal hasil dapat memberikan beberapa dukungan bagi Dolar AS, tetapi arah keseluruhannya akan mengarah lebih rendah.

Tren telah bergeser untuk mendukung aset berisiko, disaat Yellen akan bekerja sama dengan The Fed dan mendukung perekonomian. Tarif AS akan tetap rendah untuk waktu yang lama.

Penelitian menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 dapat tersedia sebelum akhir tahun telah mengirim saham AS melonjak ke rekor tertinggi dan mengurangi daya tarik untuk menahan dolar sebagai mata uang safe-harbour.

Selera risiko juga meningkat setelah pemerintahan Presiden AS Donald Trump yang akan keluar mulai bekerja sama dengan transisi Biden, dan setelah laporan bahwa Yellen, seorang pendukung pengeluaran fiskal yang lebih, akan mengambil posisi teratas di Departemen Keuangan.

Dolar berdiri di $ 1,1903 melawan euro pada hari Rabu di sesi Asia, mendekati level terendah dua minggu. Pound Inggris dibeli $ 1,3359, mendekati level tertinggi dalam lebih dari dua bulan.  Terhadap yen, dolar bertahan stabil di 104,54.

Mata uang Antipodean sudah berada di depan karena investor membatalkan taruhan untuk pelonggaran moneter tambahan di kedua negara. Meningkatkan selera risiko berarti target dolar Australia berikutnya adalah level tertinggi $ 0,7413 pada 1 September.

Indeks dolar, mengadu dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama, berada di 92,109 setelah jatuh 0,4% pada hari Selasa. Dolar AS jatuh pada hari Selasa karena selera risiko meningkat setelah Presiden AS Donald Trump menerima upaya transisi pemerintahan ke kepresidenan Joe Biden dan dengan optimisme bahwa vaksin COVID-19 akan segera diluncurkan. Trump mengakui bahwa kepala Administrasi Layanan Umum harus melanjutkan transisi ke pemerintahan yang dipimpin oleh Presiden terpilih Biden, meskipun ada rencana untuk melanjutkan tantangan hukum terhadap hasil pemilu.

Pada perdagangan di hari Selasa, Euro naik 0,35% menjadi $ 1,1884 dan dolar naik 0,08% menjadi 104,56 melawan yen Jepang. Mata uang berisiko mengungguli dengan dolar Australia terakhir naik 0,93% pada $ 0,7354, setelah sebelumnya menyentuh tertinggi hampir tiga bulan di $ 0,7367.

Penunjukkan Janet Yellen sebagai Menteri Keuangan diyakini akan meningkatkan stimulus fiskal yang lebih besar. Yellen telah menyerukan peningkatan pengeluaran pemerintah untuk mengangkat ekonomi keluar dari resesi yang disebabkan oleh virus korona. Meski begitu, Yellen juga telah menyatakan keprihatinan tentang utang AS yang meningkat pesat dan defisit anggaran yang memburuk.

Data pada hari Selasa menunjukkan bahwa kepercayaan konsumen AS turun lebih dari yang diharapkan pada bulan November di tengah kebangkitan luas infeksi COVID-19 baru dan pembatasan bisnis, memperkuat ekspektasi akan perlambatan tajam dalam pertumbuhan ekonomi pada kuartal keempat.