Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen pada hari Minggu (02/05/2021) memberikan pernyataan yang memadamkan kekhawatiran pasar bahwa rencana Presiden Joe Biden untuk infrastruktur, pekerjaan dan keluarga akan menyebabkan inflas. Yelleng mengatakan bahwa pengeluaran pemerintah tersebut akan dilakukan secara bertahap dalam lebih dari satu dekade.

“Ini tersebar cukup merata selama delapan hingga 10 tahun,” kata Yellen, mantan ketua Federal Reserve, dalam sebuah wawancara dengan “Meet the Press” NBC. Dia mengatakan Federal Reserve akan memantau inflasi dengan hati-hati dan memiliki alat untuk mengatasinya jika perlu.

“Saya tidak percaya bahwa inflasi akan menjadi masalah tetapi jika itu menjadi masalah, kami memiliki alat untuk mengatasinya. Ini adalah investasi bersejarah yang kami butuhkan untuk membuat ekonomi kami produktif dan adil. ”

Stimulus pandemi dan rencana pemulihan Biden berjumlah sekitar $ 6 triliun dan akan dibayar sebagian dengan serangkaian kenaikan pajak pada orang Amerika terkaya, kurang dari 1% populasi, dan dengan menaikkan pajak perusahaan.

Sementara itu, Cecilia Rouse, ketua Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih, mengatakan tidak ada bukti yang menunjukkan inflasi yang tak terkendali. “Jadi ketika kita sampai ke sisi lain dari pandemi ini, saya sepenuhnya berharap bahwa pasar tenaga kerja kita akan kembali dan berkembang,” kata Rouse pada “Fox News Sunday.”

“Tapi untuk saat ini, kami mengharapkan paling banyak inflasi sementara, itulah yang kami harapkan dari resesi besar.”

Beberapa anggota parlemen Demokrat telah menyatakan keprihatinan bahwa kenaikan pajak akan memperlambat pertumbuhan ekonomi.

Yellen tidak akan berspekulasi tentang apakah Biden akan menerima RUU dari Kongres yang tidak memasukkan cara untuk membayar kenaikan pengeluaran dalam rencananya.

“Dia telah menjelaskan bahwa dia percaya bahwa peningkatan pengeluaran permanen harus dibayar dan saya setuju,” katanya.

Pejabat pemerintahan Biden mengatakan pemotongan signifikan dalam tarif pajak perusahaan pada tahun 2017 oleh Donald Trump dari Partai Republik tidak menghasilkan peningkatan investasi dan daya saing perusahaan yang serupa.

“Kami tidak ingin menghambat korporasi, tetapi kami ingin memastikan bahwa mereka juga membayar bagian yang adil,” kata Rouse.