Perang Dagang - tit for tat

Esandar Arthamas Berjangka merupakan pialang resmi yang terdaftar di BAPPEBTI. Anggota dari Bursa Berjangka Jakarta dan Kliring Berjangka Indonesia.

ESANDAR, Jakarta  РPerang dagang Amerika Serikat dan Cina semakin memanas. Sulit untuk memprediksi bagaimana situasi ini akan berkembang.

Kabar baiknya kedua belah pihak sejatinya belum ada yang siap dengan resikonya. Sejumlah tanggapan dan tenggat waktu memungkinkan untuk memperbaikinya. Tanggapan Cina terhadap tindakan AS , meski dibilang cukup dramatis harus dilihat sebagai upaya Beijing untuk menghalangi pemerintahan Trump memberlakukan tarif lebih banyak.

Daftar tarif AS saat ini untuk produk Cina belum final. Perusahaan AS memiliki waktu hingga 22 Mei untuk mempertimbangkan. Kesepakatan luas di antara bisnis AS adalah bahwa Cina memang harus ditegur karena praktik perdagangan yang tidak adil, tetapi ada ketidaksepakatan dari kalangan bisnis atas cara yang dipilih oleh Trump untuk mengatasi masalah tersebut.

Akibatnya, pemerintahan Trump menerima tekanan besar dari komunitas bisnis AS hingga akhir Mei sebelum periode refleksi setidaknya 180 hari lagi dimulai di mana pemerintah AS harus memutuskan apakah pada akhirnya ingin menerapkan tarif . Cina kemungkinan akan mengadopsi pendekatan tunggu dan lihat selama periode ini.

Ada tiga skenario dalam perang dagang ini.¬†Pertama adalah terjadinya negosiasi bilateral. Idealnya, Amerika Serikat dan China akan terlibat dalam negosiasi bilateral yang konstruktif. Cina telah mengisyaratkan solusi ini. “Kedua belah pihak telah menempatkan daftar mereka di atas meja, sekarang saatnya untuk negosiasi,” kata Wakil Menteri Keuangan Cina Zhu Guangyao.

Pertemuan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia di Washington pada 21-22 April memberikan kesempatan bagi dialog AS-Cina. Namun, karena perhatian global terhadap masalah tarif telah diterima, pendekatan kuat dan tanpa kompromi dari pemerintah Trump, dan tanggapan Cina yang cepat dan agresif, akan sulit bagi kedua belah pihak untuk menyelesaikan sengketa secara bilateral kecuali Cina bersedia membuat konsesi besar.

Menilai dari pernyataan Wakil Menteri Keuangan China Zhu bahwa “tidak ada yang harus mengharapkan Cina untuk menelan buah pahit,” tampaknya sangat tidak mungkin bahwa harapan kedua negara akan entah bagaimana akan sejajar dalam waktu dekat.

Kedua adalah membawa masalah dalam Perang Dagang ini dengan melibatkan WTO. Dengan melalui mekanisme penyelesaian sengketa ala Organisasi Perdagangan Dunia, diharapkan semua pihak bisa lebih menerima. Sayangnya, Trump sendiri sejak awal telah menjelaskan lebih dari sekali apa yang dia pikirkan tentang lembaga multilateral seperti WTO. Ia mengatakan bahwa lebih dari satu tahun kedepan pemerintah Trump dan Amerika Serikat akan menunjuk hakim banding ke WTO.

Pilihan ketiga adalah Amerika Serikat dan Cina sama-sama mempertahankan aksi tit-for-tat mereka. Dimana hal ini akan menelan biaya ekonomi yang curam, sekaligus membuktikan secara politik mahal bagi Trump dan rekan-rekannya dari Partai Republik jika pembalasan Tiongkok mulai melukai basis pemilih mereka. (Lukman Hqeem)