Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Hong Kong mundur dari posisi tertinggi dalam 32-bulan ini dengan ditutup lebih rendah pada perdagangan di hari Kamis (17/02/2021), menghentikan kenaikan selama tujuh hari berturut-turut. Penurunan terjadi karena ada tanda-tanda pengetatan kebijakan sehingga mengurangi risk appetite investor. Indeks Hang Seng mencapai tertinggi 32-bulan di awal sesi, sebelum ditutup lebih rendah 1,6% pada 30.595,27 poin.

Di antara sektor-sektor, sektor teknologi Hang Seng turun 3,2%, sedangkan sektor industri dan layanan kesehatan masing-masing turun 3,7%.

Bank Rakyat China dikabarkan menyuntikkan 20 miliar yuan ($ 3,09 miliar) lagi pada hari Kamis melalui reverse repo, sementara alat likuiditas serupa senilai 280 miliar yuan akan kedaluwarsa pada hari yang sama.

Dalam beberapa perkembangan terkini selama Tahun Baru China ada upaya pengetatan kebijakan moneter dalam beberapa bulan mendatang. Perkembangan tersebut termasuk potensi kenaikan dolar AS yang lebih besar dari perkiraan, stimulus fiskal, keberhasilan memerangi pandemi, dan data positif frekuensi tinggi tentang kegiatan ekonomi selama liburan.

Ditengah tren turun, investor di China daratan melanjutkan aksi beli mereka, membeli saham Hong Kong senilai HK $ 15 miliar pada hari Kamis melalui Stock Connect, yang dibuka kembali setelah Tahun Baru Imlek China.

Sementara indek saham MSCI Asia psifik kecuali Jepang menguat 0,25%, sedangkan indeks Nikkei Jepang ditutup melemah 0,19%. Dalam sepekan, Indek Nikkei naik lebih dari 2% minggu lalu.

Investor asing menjadi pembeli bersih ekuitas Jepang untuk minggu kedua berturut-turut, didorong oleh pendapatan perusahaan yang kuat dan ekspektasi pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat. Data dari bursa Jepang menunjukkan orang asing adalah pembeli bersih saham senilai 471,87 miliar yen ($ 4,46 miliar) pada pekan yang berakhir pada 12 Februari. Mereka membeli 345,16 miliar yen di pasar ekuitas tunai dan derivatif senilai 126,71 miliar yen.

Menurut data Refinitiv, hasil kuartal Desember untuk 1.000 perusahaan Jepang menunjukkan peningkatan 11,2% dalam laba operasi dari tahun lalu, mengalahkan perkiraan konsensus dengan margin yang besar. Produsen mobil Jepang terkemuka Toyota Motor Co dan Honda Motor Co Ltd menaikkan perkiraan pendapatan setahun penuh mereka pekan lalu, sementara produsen baja terbesar Jepang, Nippon Steel Corp dan JFE Holdings Inc, memangkas perkiraan kerugian mereka.

Investor Jepang menjual saham luar negeri senilai 23,8 miliar yen pekan lalu, menandai minggu kelima berturut-turut penjualan bersih, demikian data dari kementerian keuangan Jepang.

Sementara dari Korea Selatan dikabarkan bahwa bursa Saham Korea Selatan berakhir lebih rendah, karena kekhawatiran COVID-19 domestik membebani sentimen, sementara saham teknologi mengikuti kemerosotan semalam di rekan-rekan Wall Street atas kekhawatiran inflasi. Indek KOSPI ditutup turun 46,98 poin, atau 1,50%, pada 3.086,75, menandai penurunan tertajam sejak Januari. 29. Ini turun 0,93% pada hari Rabu.

Saham Samsung Electronics dan SK Hynix masing-masing turun 1,3% dan 3,1%, menarik penurunan benchmark, sementara perusahaan papan atas LG Chem dan Naver juga turun masing-masing 1,9% dan 1%.

Kekhawatiran tentang situasi virus di Korea Selatan tetap ada karena negara tersebut melaporkan 621 infeksi baru pada Rabu tengah malam, tidak berubah dari hari sebelumnya ketika menandai level tertinggi dalam 39 hari.

Orang asing adalah penjual bersih senilai 858,9 miliar won ($ 774,58 juta) saham di papan utama.