Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Rebound dolar yang baru muncul akhirnya harus terhenti di awal perdagangan Selasa (04/08/2020), karena investor menimbang beragam sentiment terdorong data ekonomi terhadap kemajuan yang lambat menuju paket pengeluaran pemerintah A.S. dan satu minggu lagi meningkatnya kematian akibat virus koronavirus.

Dolar AS mengalami bulan terburuk dalam satu dekade di bulan Juli tetapi mulai Agustus dengan bangkit, mendorong setinggi $ 1,1695 per euro pada hari Senin, 1,8% di atas terendah dua tahun minggu lalu. Koreksi Dolar AS terjadi dengan meninggalkan posisi pada $ 1,1755 atas euro dan dimana Indek Dolar AS turun menjadi 93,574 dari 93,997  sebelumnya di hari Senin. Yen juga memulihkan beberapa kerugian semalam untuk duduk di 106,08 per dolar, seperti halnya dolar Australia, meskipun itu 0,1% lebih lembut pada $ 0,7117 menjelang pertemuan bank sentral Selasa nanti.

“Pada titik ini, pasar pertanyaan harus memutuskan adalah: apakah ini hanya koreksi atau dolar membuat pengembalian yang tepat?” kata analis di ANZ Bank. “Manufaktur yang lebih baik dan pasar ekuitas yang kuat adalah dukungan yang layak,” tulis mereka dalam sebuah catatan. “Tetapi bertentangan dengan kasus virus yang kita miliki masih meningkat pesat, likuiditas berlimpah dan harga komoditas rebound.”

Direktur Bank Sentral AS wilayah Chicago Charles Evans mengulangi pernyataan semalam bahwa bantuan berikutnya untuk ekonomi AS yang dilanda virus harus berasal dari kebijakan fiskal. Itulah tepatnya di mana pasar fokus, dengan investor sekarang mengawasi tanda-tanda kemajuan di Washington.

Demokrat terkemuka di Kongres dan negosiator Gedung Putih pada hari Senin mengatakan mereka telah membuat kemajuan dalam pembicaraan tentang RUU bantuan coronavirus terbaru, meskipun tunjangan pengangguran yang berakhir $ 600 per minggu tetap merupakan titik yang sulit.

Ekspansi yang lebih baik dari perkiraan di indeks manufaktur Institute for Supply Management A.S. juga positif untuk dolar. api itu datang dengan peringatan karena output masih jauh di bawah tingkat pra-virus dan indeks kerja di bawah perkiraan, pada 44,3 masih kontraktif.

“Pemulihan tidak dapat dipercepat dengan virus yang masih belum terkendali di segmen besar ekonomi global,” kata Alan Ruskin dari Deutsche Bank. “Kami mengharapkan sensitivitas yang lebih besar terhadap data Agustus, setelah easy bagian mudah’ dari pantulan kembali dari penguncian dilakukan. ”

AS selama dua minggu ini mengalami perlambatan kasus baru akibat Corona, namun selama empat minggu ini jumlah kematian meningkatnya kematian, sebuah analisis Reuters menemukan, ketika hotspot baru muncul di sana dan di seluruh dunia.

Kasus Corona meningkat lagi di Eropa dan kota Melbourne,  Australia yang bahkan harus mengumumkan jam malam dan pembatasan baru pada pergerakan selama akhir pekan untuk mencoba dan menekan wabah di sana. Kondisi ini telah memupus harapan bahwa Reserve Bank of Australia mungkin terdengar sedikit lebih optimis pada prospek dalam keputusan kebijakan yang dijadwalkan dirilis hari ini.

“Ada beberapa diskusi tentang pemotongan suku bunga RBA mengingat penutupan di Melbourne, tapi ini pembicaraan gila,” kata Chris Weston dari Melbourne Pepperstone. “Kita mungkin mendapatkan beberapa tingkat kepedulian yang meningkat,” katanya. “Tapi dukungan yang dibutuhkan saat ini bukan lagi pelonggaran kebijakan moneter, tetapi fiskal,” dan tidak mengharapkan Aussie untuk tetap di bawah $ 0,7085 jika turun sejauh itu.

Di tempat lain, GBP yang telah merugi semalam menjadi stabil di $ 1,3069.