Harga Emas beringsut setelah ketegangan perang dagang mereda

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas menguat sedikit, tetapi cukup untuk menyelesaikan pada rekor baru di perdagangan hari Senin (03/08/2020), ditengah kenaikan dolar AS yang mampu membungkam beberapa upaya kenaikan harga emas untuk mendekati harga psikologis signifikan di dekat $ 2.000. Indek Dolar AS naik 0,3% pada 93,587, setelah diperdagangkan di sekitar posisi terendah dalam dua tahun ini terhadap sekeranjang setengah lusin mata uang.

Dolar terpantul setelah mengambil keunggulan dari emas, meskipun tidak sebelum sempat mencapai $ 2.000 di awal sesi. Kondisi ini sangat alami bagi emas untuk mengalami aksi ambil untung setelah mencapai rekor tertinggi baru minggu lalu, tetapi tidak ada yang menyarankan kita akan melihat penurunan yang lebih besar pada tahap ini.

Peningkatan dalam imbal hasil obligasi pemerintah A.S. juga tampaknya membatasi reli emas. Karena emas tidak menawarkan kupon, kenaikan hasil dari obligasi pemerintah bebas risiko dapat menurunkan daya tarik surga logam kuning. Imbal hasil Obligasi AS tenor 10menghasilkan 0,556% dari 0,54% pada hari Jumat, sedangkan obligasi 30-tahun menghasilkan 1,246% dari 1,198% pada hari Jumat, menurut data FactSet.

Emas untuk kontrak pengiriman bulan Desember naik 40 sen, atau kurang dari 0,1%, menetap di $ 1,986.30 per ounce, setelah menyentuh puncak intraday baru di 2,009.50, menurut data FactSet. Jumat lalu, emas batangan membukukan kenaikan mingguan 4,7%, sedangkan kenaikan 10,3% pada Juli menandai kenaikan bulanan terbaik sejak Februari 2016, menurut data FactSet.

Emas menikmati reli ke rekor sepanjang masa di tengah kekhawatiran tentang dampak ekonomi COVID-19 dan tindakan yang diambil oleh pemerintah dan bank sentral untuk membantu mengurangi kerusakan pada bisnis dalam upaya untuk mengurangi penyebaran patogen. Jumlah kasus baru akibat Corona mencapai lebih dari 18 juta dan hampir 690.000 kematian, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Namun, pasar saham mampu naik lebih tinggi di tengah data manufaktur global yang menunjukkan beberapa rebound dari kelemahan sedang berlangsung. Indeks komposit Nasdaq mencapai rekor tertinggi intraday di atas 10.900 sebelumnya Senin, yang mungkin mencerminkan selera makan emas lebih tinggi dari aset lainnya. Permintaan atas asset berisiko yang meningkat juga menjadi sentiment negative

“Nafsu makan terhadap pedagang yang berisiko juga merupakan faktor penurunan emas karena beberapa dealer mengalihkan dana ke dalam ekuitas,” kata David Madden, dari CMC Markets UK.