Dibawah tekanan, baik Euro dan Poundsterling berpotensi membalas terhadap Dolar AS. (Foto Istimewa)

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Ketakutan bahwa Inggris akan mengakhiri periode transisi pasca-Brexit tanpa menyetujui pengaturan perdagangan apa pun mengirim pound ke posisi terendah 5-1 / 2 bulan pada hari Jumat, membayangi data yang menunjukkan pemulihan ekonomi dan berita tentang kesepakatan perdagangan baru dengan Jepang.

Pound ditetapkan untuk minggu terburuknya terhadap euro dan dolar sejak pertengahan Maret, ketika aksi jual pandemi COVID-19 mencapai puncaknya, setelah kehilangan sekitar 4% terhadap kedua mata uang. Pound turun 0,3% terhadap euro pada 0,9255 pence dan 0,2% terhadap dolar menjadi $ 1,2782.

Untuk saat ini Inggris dan UE berada di jalan buntu dengan waktu yang tidak menguntungkan mereka, tidak ada kesepakatan yang merupakan kemungkinan nyata dan 1,20 di GBPUSD atau 0,98 di EURGBP masih sangat mungkin jika Brexit tidak ada kesepakatan yang akan terjadi.

Laporan bahwa Brussels telah meningkatkan perencanaan untuk Brexit ‘tanpa kesepakatan’ setelah pemerintah Perdana Menteri Boris Johnson menolak untuk mencabut ultimatum tentang pelanggaran perjanjian perceraian terus menekan sterling.

“Kami akan menunggu reaksi Inggris pada tenggat waktu itu (akhir September) dan kami akan mempertimbangkan langkah selanjutnya setelah kami mencapai jembatan itu,” kata juru bicara Komisi Eropa Eric Mamer dalam jumpa pers.

Sementara itu, para analis tetap pesimis secara luas untuk beberapa hari mendatang.

“Terlepas dari penurunan yang dalam dalam beberapa hari terakhir, kami memperkirakan tekanan pada GBP akan terus meningkat minggu depan karena investor yang puas sampai saat ini menyesuaikan diri dengan kenyataan baru dari meningkatnya risiko Brexit tanpa kesepakatan dan mulai / terus membangun posisi jual GBP (taruhan terhadap mata uang), “analis ING memberi tahu klien mereka dalam sebuah catatan.

Morgan Stanley mengatakan risiko Inggris keluar dari masa transisi sesuai ketentuan WTO telah meningkat menjadi 40% dibandingkan dengan 25% sebelumnya.

Volatilitas tersirat satu bulan pada pound, pengukur pasar opsi dari perubahan harga yang diharapkan di masa depan, mencapai tertinggi lima bulan di 11,5%.

Berita bahwa Inggris telah mencapai kesepakatan perdagangan pasca-Brexit pertamanya dengan Jepang gagal memberikan dorongan abadi pada mata uang. Inggris mengatakan kesepakatan itu berarti 99% ekspornya ke Jepang akan bebas tarif.

Satu set data positif untuk ekonomi Inggris juga gagal menghibur para pedagang. Kantor Statistik Nasional melaporkan bahwa output ekonomi Inggris meningkat 6,6% pada Juli setelah jatuh dengan rekor 20% pada kuartal kedua.

Perekonomian tumbuh untuk bulan ketiga berturut-turut di bulan Juli karena pub, restoran, dan sektor lainnya dibuka kembali tetapi tetap sekitar 12% lebih kecil dari tingkat sebelum pandemi.

Euro naik untuk sesi ketiga berturut-turut terhadap dolar pada hari Jumat, dengan investor didorong untuk mendorongnya lebih tinggi setelah Bank Sentral Eropa tidak menunjukkan tanda-tanda akan menghentikan apresiasi mata uang tunggal tersebut.

Pada konferensi pers pada hari Kamis, Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan bank tidak menargetkan nilai tukar. Dia juga memberikan nada yang kurang dovish pada ekonomi zona euro, karena ECB menaikkan perkiraan pertumbuhannya untuk tahun 2020.

Setelah pengarahan Lagarde, sumber mengatakan pembuat kebijakan telah setuju untuk melihat melalui kenaikan euro, menilai itu secara luas sejalan dengan fundamental ekonomi. Namun, pada hari Jumat, pembuat kebijakan ECB, termasuk kepala ekonom Philip Lane, memperingatkan agar tidak berpuas diri atas inflasi yang rendah dan menyoroti risiko dari euro yang kuat, memberi nuansa pesan jinak bank dari hari sebelumnya.

Sejak sekitar pertengahan Juni, euro telah menguat lebih dari 6% terhadap dolar.

“Ada perasaan di sini bahwa tidak masalah bagi euro berada di sekitar $ 1.1750- $ 1.1850. Jika mencapai $ 1,1950, itu mungkin mulai berayun ke bawah, ”kata Juan Perez, pedagang mata uang di Tempus Inc di Washington. “Secara keseluruhan, pembuat kebijakan ECB tampaknya mengatakan bahwa jangan bereaksi berlebihan tentang nilai tukar euro,” tambahnya.

Dalam perdagangan sore, euro naik 0,2% menjadi $ 1,1831 EUR = EBS, tetapi mencatat kerugian minggu kedua berturut-turut. Itu mencapai tertinggi satu minggu di $ 1,1917 pada hari Kamis.

Indeks dolar, yang melacak greenback terhadap mata uang utama lainnya, datar menjadi sedikit lebih rendah di 93,320. Indeks meskipun menunjukkan kenaikan minggu kedua. Dolar sedikit berubah terhadap yen di 106,10 yen.

Data hari Jumat menunjukkan peningkatan di AS. harga konsumen bulan lalu berdampak kecil pada dolar. Indeks harga konsumen AS naik 0,4% bulan lalu, setelah naik 0,6% di bulan Juni dan Juli.

Secara keseluruhan, beberapa analis percaya dolar memiliki ruang lingkup untuk kenaikan lebih lanjut sebagai tempat berlindung yang aman di tengah ketidakpastian yang masih tinggi terkait dengan vaksin COVID dan pemulihan global dari penurunan yang disebabkan virus.

“Kami khawatir konsensus tersebut mungkin terlalu optimis terhadap ekonomi global; terlalu optimis pada vaksin; terlalu pesimis dengan situasi COVID-19 di AS. dibandingkan dengan di Eropa; dan berpuas diri di A.S. pemilu, ”kata BofA Securities dalam catatan penelitian.