Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Indeks penjualan rumah yang tertunda naik 16,6% pada Juni dibandingkan dengan Mei, demikian menurut National Association of Realtors melaporkan di hari Rabu (29/07/2020). Kenaikan terjadi setelah penjualan rumah yang tertunda mengalami kenaikan bulanan terbesar pada catatan bulan lalu, kata kelompok perdagangan. Dibandingkan dengan tahun lalu, penandatanganan kontrak naik 6,3%, tanda seberapa tajam pasar telah pulih dari rendahnya yang terkait dengan virus corona.

“Sangat mengejutkan dan luar biasa bahwa, di tengah pandemi global, aktivitas kontrak untuk pembelian rumah lebih tinggi dibandingkan dengan satu tahun yang lalu,” Lawrence Yun, kepala ekonom National Association of Realtors, mengatakan dalam laporan tersebut. “Konsumen mengambil keuntungan dari tingkat hipotek rekor terendah yang dihasilkan dari kebijakan moneter likuiditas maksimum Federal Reserve.”

Indeks ini mengukur transaksi real-estate di mana kontrak ditandatangani untuk rumah yang sebelumnya dimiliki tetapi penjualan belum ditutup, mengacu pada kegiatan penandatanganan kontrak pada tahun 2001. Setiap wilayah mengalami peningkatan bulanan dalam penjualan rumah yang tertunda, dipimpin oleh Timur Laut (naik 54,4%). Namun, Timur Laut adalah satu-satunya wilayah yang tidak mengalami peningkatan dari tahun ke tahun dalam penandatanganan kontrak, sebuah cerminan dari kuncian terkait pandemi yang lebih lama di negara-negara tersebut. Kelompok perdagangan sekarang mengharapkan bahwa penjualan rumah yang ada hanya akan turun sebesar 3% untuk semua tahun 2020.

Secara garis besar, data ini memberikan gambaran adanya kebangkitan penjualan rumah yang tertunda secara berkesinambungan. Ini berarti bahwa pasar real-estate berkembang pesat ditengah meningkatnya kasus COVID-19 di seluruh negeri. Ada dua faktor utama mendorong lonjakan aktivitas pembelian rumah. Banyak pembeli tampaknya memasuki pasar mencari untuk menebus waktu yang hilang – dengan demikian, kenaikan penjualan adalah refleksi dari penundaan yang disebabkan oleh wabah coronavirus.

Lingkungan tingkat hipotek yang rendah juga telah menciptakan rasa urgensi di antara orang Amerika yang ingin membeli rumah dan mengunci tingkat bunga yang menarik. Namun demikian, angin sakal tetap untuk pasar perumahan nasional. Masih ada kekurangan rumah yang tersedia untuk dijual, dan beberapa penjual tetap bertahan di garis samping daripada mendaftar properti mereka. Situasi persediaan secara inheren akan membatasi berapa banyak transaksi yang dapat ditutup.

“Dampak dari pembatasan sosial tampaknya memiliki efek yang lebih lama pada pasokan, karena daftar baru tetap jauh di bawah tingkat 2019 meskipun kebangkitan permintaan yang kami lihat pada Mei dan Juni,” kata Ruben Gonzalez, ekonom di broker real estat Keller Williams .

Sementara itu, tingkat hipotek semakin rendah, jika mereka tetap serendah ini untuk jangka waktu yang lama, kebaruan mungkin akan hilang, kata para ahli. Setelah orang Amerika terbiasa dengan tingkat sub-3%, mereka mungkin tidak bertindak sebagai katalis yang sama mendorong volume penjualan seperti sekarang, kepala ekonom Realtor.com Danielle Hale mengatakan bahwa untuk hipotek 30-tahun turun di bawah angka rata-rata 3% untuk pertama kali pada bulan Juli.

Akhirnya, kasus coronavirus terus meningkat di sebagian besar negara sepanjang musim panas, termasuk di negara bagian Sunbelt dengan beberapa pasar real-estate terbesar di negara itu. Belum sepenuhnya jelas bagaimana peningkatan kasus dapat memengaruhi kepercayaan konsumen dan minat orang untuk membeli rumah di wilayah tersebut. Dan adopsi cepat teknologi rumah-pertunjukan virtual di industri real-estate harus mencegah beberapa efek negatif dari kenaikan kasus COVID-19, kata Gonzalez.

“Jumlahnya cenderung tren secara luas sejalan dengan aplikasi hipotek, yang telah sepenuhnya pulih dari penurunan yang disebabkan oleh COVID mereka di awal musim semi,” Ian Shepherdson, kepala ekonom di Pantheon Macroeconomics, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian.

Paska pengumuman ini, indek Dow Jones dan S&P 500 keduanya naik sedikit diawal perdagangan menjelang sidang antitrust atas raksasa-raksasa teknologi Apple, Amazon, Facebook dan Alphabet. Imbal hasil obligasi AS tenor 10-tahun turun karena para pedagang menunggu pembaruan kebijakan dari The Fed