Harga emas

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas turun hampir 1% pada perdagangan di hari Kamis (03/06/2021), setelah dolar AS menguat. Para investor berhati-hati menunggu data ekonomi AS yang penting minggu ini untuk kejelasan lebih lanjut tentang kebijakan moneter. Diperdagangan pasar spot, emas turun 0,8% pada $1.892,71 per ounce. Harga mencapai level tertinggi sejak 8 Januari di $1.916,40 pada hari Selasa. Sementara di perdagangan bursa berjangka AS, harga emas turun 0,6% menjadi $1,898,30.

Departemen Tenaga Kerja AS diperkirakan akan merilis data klaim pengangguran mingguan awal di kemudian hari, diikuti oleh angka penggajian non-pertanian pada hari Jumat. Kita perlu memahami dari laporan penggajian tentang apa yang mengarahkan langsung pada kebijakan  Fed. Hasil telah sedikit mereda sejak awal minggu. Tetapi dolar terikat pada kisaran, ia belum mampu membangun momentum dan belum jatuh … yang telah tercermin dalam emas.

Indeks dolar naik 0,1% lebih tinggi terhadap para pesaingnya, membuat emas kurang menarik bagi pemegang mata uang lainnya.

Pemulihan ekonomi A.S. dipercepat dalam beberapa pekan terakhir bahkan ketika daftar panjang masalah rantai pasokan, kesulitan perekrutan, dan kenaikan harga mengalir di seluruh negeri, kata pejabat Federal Reserve pada hari Rabu. Pejabat Fed telah mengatakan berulang kali mereka mengharapkan tekanan harga menjadi sementara dan stimulus moneter untuk tetap di tempat untuk beberapa waktu.

Analis di ANZ Research mengatakan ekspektasi inflasi yang meningkat akan memungkinkan harga emas untuk reli, kemungkinan mencapai $2.000 per ounce pada paruh kedua tahun 2021. “Jendela itu kemungkinan akan ditutup dengan cepat setelah Fed melihat inflasi mengakar dan menyesuaikan kebijakan moneter,” tambah para analis.