Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia brgerak beragam dalam perdagangan di hari Jumat (19/06/2020) setelah Wall Street ditutup sedikit berubah di tengah melemahnya keyakinan tentang kemungkinan pemulihan ekonomi global oleh kekhawatiran baru atas meningkatnya infeksi virus corona. Indek Nikkei 225 naik 0,4%. Indek Hang Seng Hong Kong turun 0,2% dan Indek Kospi Seoul, turun 0,4%.

Pasar global telah memulihkan sebagian besar kerugian tahun ini karena investor menanti kemungkinan rebound dari kemerosotan ekonomi terdalam sejak 1930-an. Tetapi analis mengatakan kenaikan mungkin terlalu besar dan terlalu cepat untuk dipertahankan. Antusiasme telah luntur oleh meningkatnya infeksi di Brasil, beberapa negara bagian A.S. dan daerah lainnya.

Investor Asia “akan merasa terdorong” oleh tanggapan cepat China terhadap kasus virus corona minggu ini di Beijing, tetapi sentimen “tetap melunak” setelah lonjakan infeksi AS, kata Stephen Innes dari AxiTrader Corp.

Di hari Kamis, Indek S&P 500 naik 0,1% menjadi 3.115,34 setelah membalik di antara keuntungan dan kerugian kecil sepanjang hari. Indek Dow Jones tergelincir 0,2% menjadi 26.080,10, dan Nasdaq naik 0,3% menjadi 9.943,05. S&P 500 telah memotong kerugiannya untuk tahun ini menjadi 8%.

Pasar di seluruh dunia naik setelah secara tak terduga ada kenaikan lapangan kerja AS dan data penjualan ritel. Hal ini memicu harapan ekonomi terbesar dunia itu dapat menarik diri dari resesi karena pemerintah mengurangi langkah-langkah anti-virus.

“Ada peningkatan yang lebih luas berdasarkan tren pertumbuhan di seluruh dunia,” kata ekonom Morgan Stanley. “Indikator frekuensi tinggi menunjukkan bahwa kami melihat percepatan pertumbuhan lebih lanjut di bulan Juni dibandingkan dengan bulan Mei.”

Antusiasme investor telah berkurang, oleh kekhawatiran meningkatnya infeksi di beberapa negara bagian A.S., Brasil dan daerah lain mungkin mendorong konsumen dan bisnis untuk menarik kembali pengeluaran bahkan jika penguncian yang terkunci tidak diterapkan kembali.

Sentimen juga telah didukung oleh bantuan dari bank sentral. Pada hari Kamis, Bank of England meningkatkan ukuran program pembelian obligasi untuk menjaga suku bunga rendah. Sehari sebelumnya, Federal Reserve mengatakan akan mempertahankan suku bunga mendekati nol dan membeli obligasi yang lebih luas untuk menyuntikkan uang ke dalam sistem keuangan.