Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Greenback menyerahkan keuntungan awalnya dan jatuh di sesi New York untuk mengakhiri perdagangan di hari pertama bulan Mei, lebih rendah terhadap rekan-rekannya karena penurunan imbal hasil Obligasi AS menyusul IMP manufaktur ISM yang lemah dalam kondisi perdagangan yang tipis karena Jepang, China dan Inggris tetap ditutup untuk libur pasar.

Di sisi data, Reuters melaporkan aktivitas manufaktur AS tumbuh lebih lambat pada bulan April, kemungkinan dibatasi oleh kekurangan input di tengah permintaan yang terpendam akibat meningkatnya vaksinasi dan stimulus fiskal besar-besaran. Institute for Supply Management (ISM) mengatakan pada hari Senin indeks aktivitas pabrik nasional turun ke pembacaan 60,7 bulan lalu setelah melonjak ke 64,7 pada Maret, yang merupakan level tertinggi sejak Desember 1983. Angka di atas 50 menunjukkan ekspansi di bidang manufaktur, yang menyumbang 11,9% dari ekonomi AS. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indeks naik ke 65 di bulan April.

Terhadap yen Jepang, dolar awalnya naik dari 109,20 di sesi Selandia Baru menjadi 109,66 di Asia. Meskipun naik lebih tinggi ke dekat tertinggi 3-minggu di 109,69 di pagi Eropa, harga menghapus kenaikan intra-hari dan jatuh ke posisi terendah sesi 108,90 karena kelemahan USD berbasis luas pada penurunan imbal hasil Treasury AS sebelum stabil, harga terakhir diperdagangkan pada 109,06 dekat dekat.

Euro sendiri awalnya turun dari 1,2035 saat pembukaan perdagangan di sesi Selandia Baru ke posisi terendah sesi 1,2014 pada pembukaan Eropa. Namun, pasangan dengan cepat menghapus penurunan intra-hari dan naik ke 1,2057 di Eropa sebelum naik lebih tinggi ke tertinggi intra-hari 1,2075 di New York karena kelemahan berbasis luas pada usd sebelum pelonggaran.

Meskipun Poundsterling Inggris turun dari 1,3835 di Asia ke posisi terendah sesi 1,3801 pada pembukaan Eropa + pasangan menemukan pembelian baru dan rally ke 1,3894 pada pembukaan New Yorl dan kemudian mencapai tertinggi harian 1,3931 di New York pada kelemahan USD serta cross- membeli di sterling terutama versus euro sebelum pelonggaran.

Dalam berita lain, Reuters melaporkan Bank Sentral Eropa dapat mulai menghentikan langkah-langkah stimulus darurat ketika kecepatan vaksinasi virus korona mencapai tingkat kritis dan ekonomi semakin cepat, Luis de Guindos, wakil presiden bank, mengatakan kepada sebuah surat kabar Italia.

ECB selanjutnya akan bertemu pada 10 Juni dan pembuat kebijakan konservatif sudah menyerukan pemotongan pembelian obligasi, sementara yang lain, terutama dari blok selatan, memperdebatkan kesabaran berkelanjutan dalam menarik kembali dukungan. “Jika dengan mempercepat kampanye vaksinasi, kami berhasil memvaksinasi 70% populasi orang dewasa di Eropa pada musim panas dan ekonomi mulai meningkat, kami mungkin juga mulai berpikir untuk menghentikan mode darurat di sisi kebijakan moneter, “de Guindos memberi tahu la Repubblica. “Normalisasi kebijakan moneter harus berjalan seiring dengan normalisasi ekonomi,” katanya dalam wawancara dengan surat kabar.

Pada hari Selasa (04/05/2021) akan dirilis data ekonomi mengenai neraca perdagangan Australia, impor, ekspor, keputusan suku bunga RBA, IMP manufaktur markit Inggris, neraca perdagangan AS, buku merah, indeks ISM New York, barang bekas pertahanan tahan lama, barang tahan lama, pesanan pabrik, barang bekas tahan lama -transport.