Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Presiden Joe Biden telah memperjuangkan kenaikan tarif pajak perusahaan AS menjadi 28% dari 21% sebagai cara utama untuk mendanai rencana pembangunan infrastruktur senilai $ 2 triliun, tetapi hanya sedikit orang di Washington, termasuk di dalam Gedung Putih, yang benar-benar berpikir tarif tersebut akan berlaku pada angka tersebut.  Biden menjelaskan pada hari Rabu bahwa dia terbuka untuk berkompromi, setelah seorang reporter bertanya apakah dia bersedia menyetujui tarif pajak di bawah 28%.  “Saya bersedia mendengarkannya, saya terbuka lebar untuk itu,” kata Biden.

Reuters mewawancarai lebih dari selusin perusahaan dan pejabat Gedung Putih yang terlibat dalam upaya infrastruktur. Sebagian besar mengharapkan Gedung Putih dan kelompok bisnis untuk berkompromi dengan tarif pajak perusahaan 25% – tingkat yang tidak akan dipilih oleh kedua belah pihak, tetapi keduanya dapat hidup. “Kami tidak menyukainya, tapi kami berharap bisa mencapai 25 persen,” kata pelobi di sebuah perusahaan energi AS, yang tidak mau disebutkan namanya. “Jika demikian, kami akan menganggap itu sebagai kemenangan.”

Tarif pajak perusahaan AS turun menjadi 21% dari 35% setelah pemotongan pajak 2017 yang didorong oleh mantan Presiden Donald Trump dan rekan-rekannya dari Partai Republik, tetapi banyak perusahaan besar AS membayar jauh lebih sedikit. Meningkatkan apa yang dibayarkan perusahaan ke lebih dari $ 4 triliun anggaran federal adalah bagian penting dari rencana Demokrat Biden untuk merestrukturisasi ekonomi AS guna mengurangi ketidaksetaraan dan mencoba melawan kebangkitan China.

Perusahaan multinasional AS termasuk Google Alphabet Inc, Facebook Inc dan Merck & Co adalah di antara beberapa yang telah mahir mengurangi pajak, kata pakar pajak dan hukum. Amazon.com Inc mendukung kenaikan tarif pajak perusahaan di sini sebagai bagian dari perbaikan infrastruktur, Jeff Bezos, kepala eksekutif pengecer terbesar AS, mengatakan pada hari Selasa. Biden mengatakan pekan lalu bahwa Amazon adalah salah satu dari 91 perusahaan Fortune 500 yang “menggunakan berbagai celah di mana mereka tidak membayar satu sen pun dalam pajak penghasilan federal,” sangat kontras dengan keluarga kelas menengah yang membayar tarif pajak lebih dari 20%.

Paket infrastruktur dan investasi Biden termasuk jalan dan jembatan serta pendanaan untuk perumahan yang terjangkau dan pekerja perawatan lansia, di antara item lainnya.

Selain menaikkan tarif pajak perusahaan, Gedung Putih mendorong pajak minimum bagi perusahaan AS dan global, dan meningkatkan penegakan undang-undang perpajakan, kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Rabu.

Kelompok perdagangan, termasuk Kamar Dagang AS, dan Senator AS Joe Manchin, seorang Demokrat dari Virginia Barat yang moderat dalam beberapa masalah, mengatakan tingkat 28% terlalu tinggi. Namun, Manchin, yang dukungannya sangat penting untuk setiap RUU yang disahkan di Senat 50-50, mengatakan dia dapat mendukung tingkat 25%.

Gedung Putih tahu bahwa mengusulkan kenaikan menjadi 28% akan mendapat tentangan, termasuk dari beberapa Demokrat. Mereka bersiap untuk membahas alternatif – termasuk menetapkan tarif menjadi 25%, kata tiga pejabat administrasi yang akrab dengan diskusi tersebut kepada Reuters.

Berbeda dengan RUU bantuan pandemi virus korona yang disahkan oleh Kongres dan ditandatangani menjadi undang-undang oleh Biden pada pertengahan Maret, di mana tunjangan pengangguran yang berakhir menciptakan rasa urgensi, Gedung Putih percaya rencana infrastruktur dapat diperdebatkan, dan mengharapkan Kongres akan memainkan peran yang lebih penting. .

Pada 2013, Wakil Presiden Biden dan Presiden Barack Obama mengusulkan pemotongan tarif pajak perusahaan menjadi 28% dari 35% dan menjadi 25% untuk produsen, tetapi Partai Republik di Kongres memblokir rencana tersebut di sini. Sejauh ini, Partai Republik tidak menyuarakan dukungan untuk menaikkan pajak perusahaan, dan mengkritik rencana tersebut karena terlalu besar.

“Debat diterima. Kompromi tidak bisa dihindari. Perubahan pasti terjadi, ”kata Biden dalam pidatonya di Gedung Putih pada hari Rabu. Dia mengatakan dia akan segera mengundang anggota parlemen Republik ke Gedung Putih dan bahwa pemerintahannya “terbuka untuk ide-ide bagus dan negosiasi dengan itikad baik.”

Meningkatkan tarif pajak perusahaan menjadi 28% dari 21% diharapkan menghasilkan $ 850 miliar, sebagian besar dari proposal Biden, menurut organisasi kebijakan publik nonprofit Committee for a Responsible Federal Budget. Pada 25%, sedikit di bawah $ 500 miliar akan dihasilkan, kata komite, memaksa Demokrat untuk mencari aliran pendapatan tambahan atau memotong pengeluaran.

Upaya itu akan menjadi lebih rumit dengan janji kampanye Biden untuk tidak menaikkan pajak bagi warga Amerika mana pun yang berpenghasilan kurang dari $ 400.000, membuat item seperti menaikkan pajak gas atau menetapkan pajak per mil beracun secara politis. “Ini adalah janji dan janji pajak yang sangat sulit,” kata presiden komite Maya MacGuineas.