Harga emas masih menunggu sinyal yang lebih konsisten

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Pada hari Jumat (26/06/2020) harga emas berakhir lebih tinggi karena indeks saham AS turun signifikan. Emas juga mencetak kenaikan dalam kinerja mingguan, karena kenaikan infeksi COVID-19 meningkatkan potensi permintaan untuk emas sebagai asset safe haven.

Koreksi emas yang terjadi setelah emas naik di hari Selasa kemarin  dengan membukukan kerugian untuk dua sesi berturut-turut minggu ini, tertekan oleh kenaikan dolar AS, yang juga diuntungkan dari arus safe-haven. Kini emas berbalik melejit dengan melemahnya greenbacks berlatar belakang kenaikan jumlah pasien Corona.

Sejumlah negara bagian AS mengalami kenaikan jumlah korban Corona, dalam satu hari hampir 40.000 terinfeksi pada hari Kamis, dipimpin oleh Florida, Texas, California dan Arizona, melampaui tingkat 36.188 dari 24 April, menurut analisis data dari Bloomberg, berdasarkan data Universitas Johns Hopkins.

Terhadap latar belakang itu, dolar AS diperdagangkan sedikit berubah setelah penutupan perdagangan emas di hari Jumat, serta mencatat penurunan dalam kinerja seminggu, menurut data FactSet. Indek Dolar AS melemah dan memberikan dukungan untuk harga emas.

Harga emas untuk kontrak Agustus naik $ 9,70, atau hampir 0,6%, menjadi $ 1.780,30 per ounce setelah menyentuh level rendah intraday di $ 1.754 pada hari Jumat dan memposting penurunan di masing-masing dari dua sesi terakhir. Harga pada hari Selasa telah mencapai level tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak 4 Oktober 2012. Untuk minggu ini, emas melihat kenaikan 1,6%, kenaikan mingguan ketiga berturut-turut, sementara perak berjangka naik hampir 1,1%, berdasarkan kontrak paling aktif pada Jumat lalu, menurut Dow Jones Market Data .

Minggu ini akan menjadi minggu yang besar untuk emas, khususnya bagi “beruang emas”. Ketakutan akan gelombang kedua corona akan mencegah tren bearish jangka pendek dalam emas, bahkan jika angka lapangan kerja A.S. mengalahkan ekspektasi jalanan dengan margin lebar sekalipun.

Emas berjangka pada hari Jumat menunjukkan sedikit reaksi setelah pembacaan akhir sentiment konsumen AS di bulan Juni, yang berada di 78,1, turun dari angka 79,3 awal. Pengeluaran konsumen di bulan Mei, sementara itu, naik dengan rekor 8,2% untuk menandai kenaikan pertama sejak pandemi melanda ekonomi. Namun, stimulus bank sentral di seluruh dunia dan suku bunga rendah atau negatif telah dipandang sebagai faktor yang mendukung pembelian logam mulia.

Skenario utama untuk emas masih tampak positif dan saat ini berada dalam fase konsolidasi. Pasar berusaha untuk mendapatkan kekuatan bagi kenaikan selanjutnya, yang akan memiliki lebih banyak peluang sukses jika saham mengalami penurunan dan mode risk-off kembali.