Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas naik pada perdagangan di awal hari Senin (03/05/2021), didukung dengan teredamnya gerak dolar menjelang serangkaian data AS. Harga emas di pasar spot naik 0,1% menjadi $ 1.770,66 per troy ons.

Sementara harga emas di bursa berjangka AS naik 0,2% menjadi $ 1.770,30 per troy ons. Indeks dolar AS turun 0,1% terhadap para pesaingnya, membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen pada hari Minggu melakukan perubahan kekhawatiran bahwa rencana infrastruktur Presiden Joe Biden, pekerjaan dan keluarga akan menyebabkan inflasi, mengatakan pengeluaran akan dilakukan secara bertahap dalam lebih dari satu dekade.

Belanja konsumen AS rebound pada Maret di tengah lonjakan pendapatan karena rumah tangga menerima pandemi COVID-19 tambahan uang bantuan dari pemerintah.

Emas fisik di India dijual dengan diskon minggu lalu untuk pertama kalinya pada tahun 2021 sebagai lonjakan kasus virus korona mendorong pembatasan ketat dan menjauhkan pembeli. Konsumsi emas China melonjak 93,9% di tiga pertama bulan dari kuartal yang sama tahun sebelumnya, China Gold Asosiasi mengatakan pada hari Jumat.

Pasar saham Asia dimulai dengan awal yang lambat pada hari Senin sebagai liburan di Cina dan Jepang menurunkan volume, dengan investor menunggu rakit data ekonomi dari Amerika Serikat minggu ini.

Direktur Federal Reserve wilayah Dallas Robert Kaplan pada hari Jumat mengarakan untuk memulai pembicaraan tentang pengurangan  dukungan bank sentral untuk perekonomian, memperingatkan ketidakseimbangan di pasar keuangan dan berdebat bahwa ekonomi sembuh lebih cepat dari diharapkan.