Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Defisit perdagangan AS melonjak ke rekor tertinggi pada bulan Februari karena aktivitas ekonomi negara itu pulih lebih cepat daripada pesaing globalnya dan dapat tetap meningkat tahun ini, dimana stimulus fiskal besar-besaran diharapkan dapat memacu pertumbuhan tercepat dalam hampir empat dekade.

Perekonomian AS meraung karena peningkatan vaksinasi COVID-19 dan paket penyelamatan pandemi dari Gedung Putih senilai $ 1,9 triliun meningkatkan permintaan domestik, yang sebagian di antaranya sedang dipenuhi dengan impor. Presiden Joe Biden pekan lalu mengusulkan rencana infrastruktur senilai $ 2 triliun, yang diharapkan dapat menarik lebih banyak impor dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Defisit bisa tetap besar tahun ini dan tahun depan karena stimulus fiskal dan paket infrastruktur potensial yang bisa lolos pada paruh kedua tahun ini. Dengan perekonomian yang terus menguat, ini akan membuat defisit tetap melebar.

Defisit perdagangan melonjak 4,8% ke rekor $ 71,1 miliar pada Februari, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Rabu (07/04/2021). Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan defisit $ 70,5 miliar. Kesenjangan perdagangan barang juga tercatat sebagai yang tertinggi. Sementara nilai Ekspor turun 2,6% menjadi $ 187,3 miliar. Ekspor barang jatuh 3,5% menjadi $ 131,1 miliar, kemungkinan dirugikan oleh cuaca dingin di sebagian besar negara. Penurunan tersebut disebabkan oleh pengiriman barang modal, yang turun $ 2,5 miliar.

Ekspor barang konsumen turun seperti halnya kendaraan bermotor, suku cadang, dan mesin. Ekspor makanan juga lebih sedikit. Pandemi tetap menjadi penghambat ekspor jasa, terutama perjalanan. Impor turun 0,7% menjadi $ 258,3 miliar. Impor barang turun 0,9% menjadi $ 219,1 miliar. Penurunan tersebut kemungkinan besar mencerminkan kendala rantai pasokan, bukan permintaan domestik yang lemah. Memang, impor barang modal mencapai rekor tertinggi, didorong oleh pesawat sipil, peralatan medis, dan peralatan listrik.

Impor pasokan dan bahan industri merupakan yang tertinggi sejak Oktober 2018, berkat impor minyak mentah senilai $ 1 miliar. Itu mengakibatkan Amerika Serikat mencatat defisit minyak bumi pertamanya sejak Desember 2019. Tetapi impor kendaraan bermotor, suku cadang dan mesin menurun seperti halnya barang konsumsi. Penurunan arus perdagangan di bulan Februari sebagian disebabkan oleh cuaca buruk, masalah logistik dan transportasi di pelabuhan.

“Kemacetan di pelabuhan Los Angeles dan Long Beach, yang bersama-sama menyumbang sepertiga dari impor peti kemas AS, menyebabkan kapal peti kemas berlabuh di lepas pantai sambil menunggu ruang pelabuhan yang tersedia,” kata Jay Bryson, kepala ekonom di Wells Fargo Securities di Charlotte, Karolina utara. “Bahkan ketika kapal berlabuh dan dibongkar, eksekutif pelabuhan melaporkan waktu tunggu peti kemas lebih tinggi dari biasanya, atau waktu yang dibutuhkan importir untuk mengambil kargo mereka dari pelabuhan.”

Menyusul penyumbatan enam hari di Terusan Suez baru-baru ini, para ekonom memperkirakan arus perdagangan tetap tertekan di bulan Maret.

Bursa saham di Wall Street diperdagangkan lebih tinggi. Dolar tergelincir terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS sebagian besar lebih tinggi.

Ketika disesuaikan dengan inflasi, defisit perdagangan barang melonjak ke rekor $ 99,1 miliar di Februari dari $ 96,1 miliar di Januari. Apa yang disebut defisit perdagangan riil berjalan jauh di atas rata-rata untuk periode Oktober-Desember.

Ekonom di JPMorgan memperkirakan perdagangan dapat mengurangi poin persentase penuh dari pertumbuhan PDB di kuartal pertama, yang akan menjadi hambatan kuartalan ketiga berturut-turut. Tapi itu tidak mungkin mengurangi perkiraan pertumbuhan PDB kuartal pertama, yang saat ini mencapai tingkat tahunan 10%. Ekonomi tumbuh dengan kecepatan 4,3% pada kuartal keempat.

Para ekonom memperkirakan pertumbuhan tahun ini bisa mencapai 7%, yang akan menjadi yang tercepat sejak 1984. Perekonomian berkontraksi 3,5% pada 2020, kinerja terburuk dalam 74 tahun. Dana Moneter Internasional memperkirakan ekonomi global akan tumbuh 6% tahun ini, terutama didorong oleh ekonomi AS, yang diperkirakan dana tersebut akan tumbuh sebesar 6,4%.

Dari pasar tenaga kerja hingga manufaktur dan industri jasa yang terpukul keras, aktivitas meningkat tajam di bulan Maret. Namun pasar perumahan, salah satu pemain bintang pandemi mulai menunjukkan tanda-tanda kelelahan.

Sebuah laporan terpisah dari Mortgage Bankers Association (MBA) pada hari Rabu menunjukkan aplikasi pinjaman untuk membeli rumah turun 4,6% minggu lalu, turun untuk minggu kedua berturut-turut. Menurut MBA, suku bunga tetap hipotek 30 tahun telah naik menjadi 3,36%, tertinggi dalam 10 bulan. Hal itu, ditambah dengan harga rumah yang lebih tinggi karena kekurangan properti yang parah, membuat kepemilikan rumah lebih mahal bagi beberapa pembeli pertama kali.

Dengan persediaan di rekor terendah dan keterjangkauan semakin meregang berkat kenaikan harga rumah yang cepat, kami memperkirakan permintaan pembelian rumah akan cenderung turun tahun ini,” kata Matthew Pointon, ekonom properti senior di Capital Economics di New York.