Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Dolar AS tengah berjuang untuk menutup sebagian besar kerugian dalam perdagangan di hari Selasa (18/08/2020) diawal perdagangan sesi Asia di hari Rabu. Pada perdagangan sebelumnya, Greenbeacks tergelincir ke level terendah dalam 27-bulan karena terbebani oleh ketidakpastian tentang pemulihan ekonomi dan paket stimulus fiskal AS.

Ia mencapai posisi terendah baru terhadap sebagian besar mata uang utama semalam karena efek berkelanjutan dari program stimulus Federal Reserve, sehingga melemahkan greenback secara luas dan mengangkat indeks saham AS ke rekor tertinggi. Indek Dolar AS terakhir duduk di 92,179 melawan sekeranjang mata uang.

Euro berpindah tangan pada $ 1,1949, setelah menguat ke level tertinggi sejak Mei 2018 di sesi sebelumnya. Sementara Poundsterling naik tipis di atas level tertinggi delapan bulan hari Selasa di $ 1,3241, terakhir tercatat di $ 1,3255. Terhadap yen, dolar terakhir duduk di 105,17 yen. Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko diperdagangkan di dekat $ 0,7255.

Ada momentum kuat bagi investor untuk ingin menjual dolar. Ia telah menurun sejak bulan lalu. Meskipun dolar sering berfungsi sebagai investasi tempat berlindung di saat krisis, dolar telah jatuh sejak intervensi Federal Reserve ke pasar keuangan untuk menjaga likuiditas di tengah pandemi COVID-19.

Program The Fed telah mendorong aset berisiko ke level tertinggi sepanjang masa dan mengurangi permintaan safe-havens, bahkan ketika data ekonomi telah melukiskan gambaran suram dari pemulihan AS. Kesepakatan atas putaran baru pengeluaran rangsangan federal tetap sulit dipahami, meskipun Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi mengatakan pada hari Selasa bahwa Demokrat di Kongres bersedia untuk memotong tagihan bantuan virus korona menjadi setengahnya untuk mendapatkan kesepakatan tentang undang-undang baru dengan Gedung Putih dan Partai Republik. .

Memberikan angin sakal tambahan untuk dolar, Presiden Donald Trump pada hari Selasa mengatakan perubahan besar ke pemungutan suara dalam pemilihan presiden November dapat menyebabkan begitu banyak masalah yang mungkin harus dilakukan oleh para pejabat untuk melakukan pemungutan suara ulang.

Di sisi data, data resmi ekspor Jepang turun 19,2% pada Juli dari tahun sebelumnya, mengalahkan perkiraan ekonom penurunan 21%, sementara pesanan mesin inti negara turun 7,6% pada Juni dari bulan sebelumnya.

Investor menunggu rilis risalah pertemuan FOMC 28-29 Juli nanti, dengan spekulasi The Fed akan mengadopsi target inflasi rata-rata, yang akan berusaha untuk mendorong inflasi di atas 2% untuk beberapa waktu.

Di pasar komoditas, pelemahan dolar membuat emas tetap tinggi, dimana harga emas di pasar spot terakhir di $ 2.002,1 per ounce.