Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Stephen Roach, ekonom senior dari Universitas Yale dan juga mantan direktur Morgan Stanley wilayah Asia, memberikan pandangan bahwa Dolar AS akan jatuh dalam sekali. Menurutnya, era dolar AS mungkin akan segera berakhir dan memperkirakan penurunan 35% segera dalam mata uang AS terhadap saingan utamanya. Roach mengutip adanya peningkatan defisit negara dan berkurangnya tabungan sebagai sumber kejatuhan mata uang ini.

Dosen mengatakan selama “Trading Nation” CNBC pada hari Senin (15/06/2020) bahwa kebangkitan Cina dan decoupling AS dari mitra dagangnya sedang menyiapkan panggung untuk melemahnya mata uang AS ini secara dramatis dalam beberapa tahun mendatang. Bahkan bisa jadi akan mengakhiri supremasinya sebagai mata uang cadangan dunia.

“Dolar akan jatuh sangat, sangat tajam,” katanya kepada CNBC.

Komentar Roach mengikuti artikel bertema serupa yang ia tulis di Bloomberg minggu lalu, di mana ia secara spesifik menyatakan bahwa “era ‘hak istimewa selang dolar AS’ sebagai mata uang cadangan utama dunia akan segera berakhir.

Dalam artikel itu, Roach mengatakan bahwa ekonomi A.S. sudah “ditekan” oleh dampak pandemi COVID-19, dan menyarankan bahwa resesi yang mencengkeram A.S. pada bulan Februari di tengah krisis kesehatan masyarakat hanya akan memperbesar kesengsaraan dolar.

Pakar keuangan mengatakan bahwa seluruh dunia “memiliki keraguan serius tentang anggapan ekslusifisme Amerika yang diterima secara luas.”

Pada hari Senin, Roach mengatakan bahwa defisit fiskal AS, karena pemerintah mengeluarkan triliunan dolar, dalam upaya untuk mengurangi kerugian dari COVID-19, hanya dapat membuat keadaan menjadi lebih buruk untuk dolar.

Roach mnambahkan bahwa mata uang China, yuan, dapat mengumpulkan daya tarik yang meningkat dari investor, karena Beijing melalui fase reformasi struktural yang dapat menggeser ekonomi manufaktur-berat negara ke satu yang lebih terfokus. pada layanan dan satu dengan pertumbuhan yang dipimpin oleh konsumen yang lebih besar.

Roach menjelaskan bahwa meskipun dolar yang lebih lemah, kadang-kadang disukai oleh Presiden Donald Trump, akan menguntungkan ekspor AS dalam jangka pendek, itu akan terbukti lebih bermasalah dalam jangka panjang.

Indek Dolar AS telah melemah selama 30 hari terakhir, turun 3,9% tetapi naik sedikit pada tahun ini, naik 0,1%, menurut data FactSet. Melemahnya dolar berdampak pada aset dan pasar saham, termasuk Dow Jones dan indek S&P 500, dengan sebagian besar utang didenominasi dalam dolar. Selain itu, sebagian besar pembiayaan lintas batas dan perdagangan internasional dilakukan dalam dolar.

Kekhawatiran tentang ekonomi global secara tradisional mendorong pembelian dolar bersama dengan negara-negara lain karena persepsi AS sebagai ekonomi dan mata uang yang stabil.

Roach, mengatakan bahwa bagaimanapun defisit yang tumbuh pada akhirnya akan mengubah persepsi itu dan memberikan pukulan untuk greenback.