harga emas

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Harga emas turun pada hari Jumat (26/03/2021) dalam perjalanan untuk penurunan mingguan pertama mereka dalam tiga kali lipat karena dolar yang lebih kuat dan kenaikan imbal hasil Treasury AS mengimbangi dukungan dari kekhawatiran atas lonjakan kasus virus korona di Eropa.

Harga emas di pasar spot turun 0,1% pada $ 1.724,65 per troy ons. Harga emas batangan turun 1% sepanjang minggu ini. Emas di bursa berjangka AS turun 0,1% menjadi $ 1.724 per ounce.

Penguatan dolar dan kenaikan imbal hasil ditambah dengan terjadinya arus keluar pada dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang didukung penurunan emas secara fisik pasti menjadi hambatan saat ini. Pada saat yang sama, ada risiko geopolitik yang meningkat dan gelombang ketiga pandemi yang mendukung harga emas juga.

Indeks dolar menguat mendekati puncak empat bulan terhadap para pesaingnya. Pembacaan ekonomi AS yang lebih baik dari perkiraan baru-baru ini mengangkat prospek pemulihan ekonomi AS yang kuat dan memperkuat mata uang AS.

Tolok ukur imbal hasil Treasury AS beringsut menuju pencapaian tertinggi lebih dari satu tahun minggu lalu, meningkatkan biaya peluang untuk memegang emas tanpa bunga.

Dolar yang lebih kuat dan imbal hasil yang lebih tinggi terus mendorong likuidasi lebih lanjut terutama dari komunitas ETF.  Emas dapat terjebak dalam sedikit kisaran di sini dan saya bisa melihatnya diperdagangkan menyamping selama sekitar minggu ini.

Dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas terbesar, SPDR Gold Trust telah melihat arus keluar lebih dari 140 ton sepanjang tahun ini.

Sementara itu, sentimen di pasar keuangan yang lebih luas, untuk sebagian besar minggu ini, tetap lemah karena kekhawatiran tentang penguncian baru dan lambatnya vaksinasi di zona euro membebani selera risiko di kalangan investor.