Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Eropa harus segera mendistribusikan dana pemulihan 750 miliar euro untuk ekonomi yang dilanda pandemi dan harus berdebat tentang pembuatan alat fiskal permanen untuk blok itu, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan kepada sebuah surat kabar Prancis.

Para pemimpin Eropa sejauh ini telah berselisih mengenai rincian skema hibah dan pinjaman multi-tahun yang disebut Next Generation EU, meningkatkan risiko bahwa uang tunai tidak akan mulai mencapai negara-negara yang paling terpukul tepat waktu.

“Tujuan Komisi adalah untuk dapat mendistribusikan dana ini pada awal 2021, dan jadwal ini harus dijaga,” kata Lagarde seperti dikutip di Le Monde. “Kami juga membutuhkan kemajuan pesat di sisi politik, khususnya adopsi tindakan oleh parlemen nasional.”

Lagarde menambahkan bahwa dana harus ditargetkan, jika tidak, mereka akan tersesat di “labirin administrasi”, gagal mendukung transformasi ekonomi riil di dunia pasca pandemi.

Dia juga mengatakan bahwa para pemimpin Eropa harus mempertimbangkan untuk menjadikan dana pemulihan permanen, sebuah tabu di beberapa negara yang lebih konservatif, dan juga harus membahas pengaturan anggaran permanen untuk zona euro.

“Kami pikir sangat penting bahwa jaring pengaman fiskal yang diberlakukan pemerintah selama krisis ini tidak ditarik terlalu cepat,” kata Lagarde.

Mengenai kebijakan moneter, Lagarde sebagian besar mengulangi pedoman standar ECB, mengatakan bahwa kotak peralatan bank masih jauh dari habis dan pembuat kebijakan akan menambah stimulus, jika perlu.