Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia berakhir lebih rendah mengikuti hasil perdagangan di Wall Street pada hari Jumat (10/07/2020) di tengah kekhawatiran pemulihan ekonomi mungkin memudar ketika kasus coronavirus meningkat di Amerika Serikat dan beberapa negara lain. Indek bursa saham Tokyo dan Hong Kong mundur setelah sehari sebelumnya naik oleh dorongan kenaikan saham teknologi AS.

Indek saham Nikkei 225 di Tokyo merosot 0,7% menjadi 22.368,44. Indek Hang Seng Hong Kong, mundur 1,9% menjadi 25.702,64. Indek Kospi Seoul kehilangan 1,2% menjadi 2.141,63.

Harga saham global sendiri sebagian besar telah pulih akibat kerugian sepanjang tahun ini di tengah optimisme tentang pemulihan dari pandemi coronavirus. Tetapi para analis memperingatkan kenaikan mungkin terlalu besar dan terlalu cepat untuk didukung oleh kondisi ekonomi yang tidak menentu.

Pasar merasa prihatin dengan kenaikan dalam kasus-kasus corona secara global. Arus modal mengalir ke asset yang dianggap aman di pasar seperti teknologi.  Indek S&P 500 turun menjadi 3.152,05. Indek Dow Jones turun 1,4% menjadi 25.706,09. Tiga dari empat saham di S&P menurun. Kerugian terbesar adalah perusahaan minyak, maskapai penerbangan dan saham lainnya yang paling terpengaruh oleh pembukaan kembali dan penguatan ekonomi.  Indek Nasdaq yang didominasi oleh saham teknologi yang dianggap relatif tahan terhadap pandemi, mampu naik 0,5% ke rekor 10.547,75.

Data ekonomi AS menunjukkan 1,3 juta pekerja mengajukan klaim pengangguran minggu lalu. Itu turun dari 1,4 juta minggu sebelumnya dan puncak hampir 6,9 juta pada akhir Maret. Perbaikan telah membantu memvalidasi investor optimisme sebelumnya bahwa ekonomi dapat pulih karena negara bagian dan pemerintah lain melonggarkan pembatasan diberlakukan awal tahun ini untuk memperlambat pandemi virus corona. Optimisme seperti itu membantu S&P 500 kembali ke kisaran 7% dari rekornya, setelah sebelumnya turun hampir 34%.

Para ekonom menunjukkan perlambatan yang mengganggu dalam laju perubahan tersebut, termasuk penurunan moderat dalam rata-rata empat minggu klaim pengangguran. Investor khawatir bahwa tingkat infeksi memburuk di populasi padat A.S. negara bagian Florida, Texas dan California bisa menggagalkan pemulihan. Beberapa negara bagian membuka kembali pembukaannya, sementara yang lain memerintahkan orang-orang yang datang dari hotspot ke karantina.

Negara-negara lain termasuk Brasil dan Afrika Selatan juga melaporkan total kasus yang meningkat. Negara bagian Victoria yang padat penduduk Australia menutup perbatasannya dengan negara tetangga New South Wales minggu ini untuk mencegah wabah.

Di pasar energi, harga minyak mentah AS turun 91 sen menjadi $ 38,71 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Minyak mentah Brent, yang digunakan sebagai patokan untuk harga minyak internasional, kehilangan 84 sen menjadi $ 41,51 per barel di London.