Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Saham naik di Asia pada hari Senin, didukung oleh proyeksi optimis untuk rebound ekonomi global yang dilunakkan oleh kekhawatiran atas perluasan wabah koronavirus. Investor menunggu rilis data pertumbuhan ekonomi kwartal kedua China. Data ini melaporkan aktifitas perdagangan, manufaktur, dan investasi dengan implikasi untuk seluruh wilayah. Indek Nikkei 225 Jepang, naik 1,7% dan indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,9%. Indek Kospi Korea Selatan naik 1,5%.

Di Wall Street, saham telah rally pada akhir minggu perdagangan yang volatile di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan jumlah virus korona dapat menghentikan kenaikan baru-baru ini. Sementara investor berharap untuk prospek yang membaik berkat pembukaan kembali ekonomi China setelah wabah koronavirus awal sendiri, harga saham jauh lebih tinggi daripada dibenarkan oleh angka, kata para analis.

Di atas pertemuan kebijakan bank sentral di Jepang dan di tempat lain, pendapatan perusahaan membayangi. Menurut FactSet, estimasi penurunan laba untuk indeks S&P 500 berada di -44,6%, mewakili dunia yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan indeks S&P 500 yang berjarak sekitar 6% dari sebelumnya.

“Rekonsiliasi antara keduanya bisa terjadi memasuki musim pendapatan, meskipun satu tersangka mungkin ada beberapa pertemuan di tengah sini. Pemulihan yang lebih baik dari yang diharapkan di A.S. Data ekonomi depan sejauh ini telah mengilhami beberapa keyakinan bahwa bar mungkin telah ditetapkan terlalu rendah. “

Pada hari Jumat, Indek Dow Jones naik 1,4% menjadi 26.075,30 sementara Nasdaq naik 0,7% ke 10.617,44, sebagai posisi tertinggi baru. Indek S&P 500 naik 1,1% menjadi 3.185,04. Ini mencatat kenaikan 1,8% untuk minggu ini, kenaikan mingguan kedua berturut-turut.

Setelah memulai Jumat dengan penurunan moderat, saham dan yield Treasury menghapus penurunan mereka untuk mendorong lebih tinggi. Dalam sinyal ekspektasi naik untuk ekonomi, indeks Russell 2000 dari saham yang lebih kecil naik lebih dari sisa pasar, naik 1,7%.

Pekan lalu berliku-liku adalah mikrokosmos dari churn naik-turun yang saham telah terjebak selama lebih dari sebulan. Momentum pasar telah terhenti sejak awal Juni, setelah S&P 500 meraung kembali untuk memulihkan sebagian besar penurunan 34% sebelumnya. Sejumlah besar bantuan dari bank sentral dan pemerintah di seluruh dunia telah memicu rapat umum.

Dalam perdagangan energi, harga minyak mentah A.S. turun 32 sen menjadi $ 40,23 per barel. Minyak naik 93 sen menjadi $ 40,55 per barel pada hari Jumat. Minyak mentah Brent, BRNU20, -1,36% juga turun 32 sen menjadi $ 42,92 per barel.

Dolar AS diperdagangkan turun 0,02% merosot ke 106,82 yen Jepang dari 106,92 yen.