Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia ditetapkan untuk keuntungan moderat pada perdagangan di hari Rabu (21/10/2020) setelah ada pembaharuan harapan pada stimulus AS sehingga membantu Wall Street lebih tinggi, meskipun goyangan di sektor teknologi membatasi kenaikan lebih lanjut. Perdagangan hari ini diperkirakan masih akan beragam. Pasar akan menilai perkembangan stimulus fiskal AS lebih lanjut.

Gedung Putih dan Demokrat di Kongres AS semakin mendekati kesepakatan tentang paket bantuan virus korona baru pada hari Selasa ketika Presiden Donald Trump mengatakan dia bersedia menerima tagihan bantuan besar meskipun ada tentangan dari Partai Republiknya sendiri. Negosiasi akan berlanjut pada hari Rabu, kata seorang ajudan dari Demokrat AS Nancy Pelosi.

Pada perdagangan di Wall Street, saham Alphabet naik meskipun ada gugatan antitrust terhadapnya oleh Departemen Kehakiman AS. Netflix, melaporkan pendapatan yang mengecewakan, menyebabkan sahamnya jatuh 6% setelah jam perdagangan, sebuah perkembangan yang dapat menyebabkan “overhang” dalam perdagangan Asia.

Indek saham MSCI secara kasat mata datar saja sementara Indek Nikkei 225 naik 0,25% dan Indek Hang Seng Hong Kong naik 0,24%. Indek Dow Jones naik 0,40% dan S&P 500 naik 0,47%. Nasdaq naik 0,33%.

Dolar AS sendiri melemah pada perdagangan di hari Selasa, dengan mencapai level terendah satu bulan terhadap sekeranjang mata uang utama, karena investor menunggu hasil pembicaraan stimulus fiskal dan ketika kasus virus korona melonjak di Eropa. Indeks dolar turun 0,411%.