Bursa Saham Asia

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia menguat pada hari Selasa (11/08/2020), memperpanjang reli yang membawa S&P 500 ke dalam jarak mencolok dari level tertinggi sepanjang masa pada bulan Februari. Indek Nikkei 225 Jepang, bertambah 1,7% dan Indek Hang Seng Hong Kong, naik lebih dari 2,2% pada awal perdagangan, bahkan ketika penghitungan kasus virus korona baru yang dikonfirmasi di seluruh dunia mencapai 20 juta, menurut penghitungan oleh Johns Universitas Hopkins. Indek Kospi Korea Selatan naik 1,7%.

Kenaikan tersebut menyusul pengumuman Presiden Donald Trump selama akhir pekan tentang langkah sementara untuk membantu perekonomian, setelah pembicaraan di Capitol Hill untuk paket penyelamatan yang lebih besar tersendat. Sentimen mendapat dorongan ekstra dari sinyal bahwa pembicaraan mungkin dilanjutkan, dan atas saran Trump kepada wartawan bahwa ia merencanakan pemotongan pajak capital gain dan pengurangan pajak juga untuk penerima “berpenghasilan menengah”.

Pada perdagangan sebelumnya, indek S&P 500 naik 0,3% menjadi 3.360,47, setelah bimbang antara keuntungan dan kerugian kecil. Indeks benchmark sekarang berada dalam 1% dari rekor tertinggi terakhirnya. Indek Dow Jones naik 1,3% menjadi 27.791,44. Indek Nasdaq, kehilangan 0,4%, menjadi 10.968,36.

Trump menandatangani perintah eksekutif selama akhir pekan untuk memperpanjang tunjangan yang kedaluwarsa bagi pekerja yang menganggur, antara lain. Perintah tersebut lebih terbatas daripada yang diharapkan investor dari tagihan penyelamatan penuh untuk ekonomi, tetapi tetap ada harapan bahwa Gedung Putih dan Kongres pada akhirnya akan mencapai kompromi.

Kerugian saham teknologi membebani pasar di tengah kekhawatiran bahwa memburuknya hubungan AS-China dapat berarti pembalasan terhadap industri teknologi AS. Industri ini sebagian besar telah melewati pandemi, berkat kebutuhan akan alat untuk pekerjaan jarak jauh dan permintaan untuk perdagangan dan hiburan online untuk mengatasi penutupan bisnis dan nasihat karantina. Kritikus telah menyebut saham teknologi terlalu mahal, bahkan setelah memperhitungkan keuntungan besar dan tangguh mereka.

Investor mencari ke Washington untuk garis hidup baru bagi ekonomi AS, yang masuk ke dalam resesi ketika pandemi mulai menguat di musim semi. Selain meningkatnya jumlah virus korona di seluruh dunia, ketidakpastian telah tumbuh dengan antagonisme yang semakin meluas antara Amerika Serikat dan China, ekonomi terbesar di dunia. Langkah terbaru dalam meningkatnya ketegangan mereka adalah pengumuman sanksi yang tidak ditentukan oleh China terhadap 11 politisi AS dan kepala organisasi yang mempromosikan tujuan demokrasi, termasuk Senator Marco Rubio dan Ted Cruz.

Kedua belah pihak dijadwalkan untuk mengadakan pembicaraan perdagangan virtual pada akhir minggu.

Secara keseluruhan, banjir pengeluaran pemerintah dan stimulus moneter, dengan bank sentral membeli aset untuk menjaga kredit tetap murah, telah membuat pasar naik sejak Maret.

“Dengan Fed membeli kredit dan secara tidak langsung menyelamatkan saham AS, pedagang seharusnya tidak mengharapkan koreksi besar bahkan jika penjualan saham teknologi berlanjut lebih dalam ke minggu perdagangan,” kata Edward Moya dari Oanda dalam sebuah komentar.

Imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun stabil di 0,58%. Harga minyak mentah AS untuk pengiriman September naik 23 sen menjadi $ 42,17 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Harga minyak naik 72 sen pada hari Senin menjadi $ 41,94 per barel. Minyak mentah brent untuk pengiriman Oktober naik 14 sen menjadi $ 45,13 per barel. Itu naik 59 sen menjadi $ 44,99 per barel.