Saham Asia

Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia ditutup beragam pada perdagangan hari Rabu (29/07/2020) karena laporan pendapatan perusahaan yang suram semakin menambah pesimisme atas dampak ekonomi yang meluas dari wabah coronavirus.

Indeks Nikkei 225 Tokyo kehilangan 1% setelah Fitch Ratings menurunkan prospeknya untuk Jepang menjadi “negatif” dari “stabil.” “Pandemi virus corona telah menyebabkan kontraksi ekonomi yang tajam di Jepang, meskipun negara tersebut awal sukses dalam penanggulangan virus,” kata Fitch.

Produsen mobil Nissan Motor Co. melaporkan kerugian untuk kuartal pertama fiskal dan diproyeksikan tetap merah untuk tahun kedua berturut-turut. Perusahaan besar Jepang lain seperti perusahaan kamera Canon dan produsen robot juga melaporkan hasil yang lemah.

Laporan laba sebelumnya juga membuat para investor kecil hati, menarik saham lebih rendah di Wall Street. Pelaku pasar sedang menunggu hasil pertemuan kebijakan Federal Reserve AS yang dimulai Selasa. Harga emas memoderasi kenaikan curam mereka, menambahkan 0,3% menjadi $ 1.949,70 pada waktu Asia tengah hari.

Indek Nikkei 225 berakhir turun 1%, sementara Kospi Korea Selatan naik 0,1% dan Hang Seng Hong Kong naik 0,1%

Para pelaku pasar juga mengawasi data pertumbuhan ekonomi kuartal kedua Hong Kong. Sementara Federal Reserve memulai pertemuan dua hari pada tingkat suku bunga pada hari Selasa, dengan pengumuman dijadwalkan untuk hari Rabu. Investor sebagian besar mengharapkan bank sentral untuk mempertahankan suku bunga jangka pendek pada rekor mereka, mendekati nol rendah, tetapi mereka juga mencari untuk mendengar apa yang dikatakan tentang berapa lama mereka tinggal di sana.

The Fed membantu meluncurkan pemulihan pasar saham pada akhir Maret setelah memangkas suku bunga dan berjanji untuk membeli Treasurys, obligasi korporasi, dan utang lain untuk menopang perekonomian. Pada hari Selasa, The Fed mengatakan akan memperpanjang umur tujuh dari program pinjaman dengan tiga bulan sampai akhir tahun, sebuah pengakuan dari keparahan resesi.

Namun, sentimen di Wall Street suram. Indek S&P 500 turun 0,6% menjadi 3.218,44 setelah penurunan pada jam terakhir menghapus kenaikan kecil dari sebelumnya pada hari itu. Dow Jones turun 0,8% menjadi 26.379,28, dan Nasdaq kehilangan 1,3% menjadi 10.402,09.

Minggu ini menandai jantung dari musim pelaporan pendapatan untuk S&P 500, dan beberapa perusahaan besar memberikan hasil yang jauh dari harapan para analis yang telah menurunkan harapan ketika pandemi mencuri pelanggan dan meningkatkan beberapa biaya.

3M , pembuat masker N95 dan berbagai produk lainnya untuk konsumen dan bisnis, turun 4,8% setelah melaporkan laba untuk kuartal terakhir yang jatuh jauh dari ekspektasi analis. McDonald’s kehilangan 2,5% setelah pendapatannya selama musim semi anjlok lebih dari dua pertiga dari tahun sebelumnya.

Kerugian untuk saham teknologi besar juga membantu menyeret pasar lebih rendah. CEO Amazon, Apple, Facebook dan Google siap memberikan kesaksian Rabu kepada komite DPR yang menyelidiki dominasi pasar Big Tech.

Pfizer naik 3,9% setelah melaporkan laba untuk kuartal terakhir yang melampaui harapan, meskipun turun hampir sepertiga dari tahun sebelumnya. Ini juga mendorong perkiraan laba untuk setahun penuh setelah mengumumkan dimulainya uji coba tahap akhir dari vaksin COVID-19 eksperimental yang dikembangkannya bersama mitra Jerman, BioNTech.

Meningkatnya jumlah virus korona di banyak negara membawa gelombang baru penutupan dan investor berharap bahwa Demokrat dan Republik dapat mencapai kesepakatan tentang lebih banyak bantuan untuk 16 juta orang Amerika yang mendapatkan tunjangan pengangguran, meskipun kedua belah pihak tampaknya masih menjadi berjauhan.

Minyak mentah AS, sedikit menurun menjadi $ 40,95 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Hilang 56 sen menjadi $ 41,04 per barel pada hari Selasa. Brent sendiri naik 3 sen menjadi $ 43,64 per barel.

Dolar AS merosot ke 105,04 yen Jepang dari 105,07 yen pada Selasa. Euro dibeli $ 1,1728, naik sedikit dari $ 1,1718.