Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa Saham Asia diawal perdagangan Kamis (03/09/2020) diperkirakan bisa menguat setelah data ekonomi AS yang lebih kuat dan prospek stimulus AS tambahan mendorong kenaikan tajam, dan lebih luas, di Wall Street, sementara dolar memperpanjang kenaikannya. Investor di Asia menunggu bacaan tentang aktivitas jasa di China dan Jepang, yang diperkirakan akan menunjukkan ekspansi lanjutan di China, dan mungkin bergerak keluar dari kontraksi untuk Jepang.

Indek Nikkei 225 berjangka Jepang naik 0,04%. Indeks berjangka Hang Seng Hong Kong kehilangan 0,15%.

Sentimen positif akan terbantu oleh pergeseran AS menuju sektor tertinggal. Bursa saham meningkat dengan menyukai fakta bahwa pasar AS naik cukup kuat pada hari Rabu, daripada menjual pada imbal hasil obligasi riil yang lebih tinggi dan dolar yang lebih kuat. Orang-orang hanya menggunakan itu untuk memperbaiki area nilai pasar. Nilai secara efektif mengambil alih.

Di Wall Street, tiga indeks ekuitas utama bergerak lebih tinggi, tetapi kenaikan dipimpin oleh sektor defensif seperti utilitas karena sektor teknologi terbang tinggi berhenti.

Data baru pada hari Rabu menunjukkan pengusaha swasta AS mempekerjakan lebih sedikit pekerja dari yang diharapkan untuk bulan kedua berturut-turut pada Agustus, menunjukkan bahwa pemulihan pasar tenaga kerja melambat karena pandemi virus korona terus berlanjut dan karena uang pemerintah untuk mendukung pekerja dan pengusaha mengering.

Pertumbuhan pekerjaan yang lamban juga muncul di Buku Beige Federal Reserve, yang menunjukkan semakin banyak pekerja yang cuti di-PHK secara permanen di beberapa bagian Amerika Serikat.

Secara terpisah laporan lain menunjukkan pesanan pabrik naik lebih dari yang diharapkan pada bulan Juli, menunjukkan perbaikan berkelanjutan di sektor manufaktur.

Data beragam mungkin telah menambah ekspektasi bagi Washington untuk mencapai kesepakatan tentang stimulus baru untuk melawan pandemi.

Indek Dow Jones naik 454,84 poin, atau 1,59% menjadi 29.100,5, S&P 500 naik 54,19 poin, atau 1,54% menjadi 3.580,84 dan Nasdaq bertambah 116,78 poin, atau 0,98% menjadi 12.056,44. Pendakian tersebut menandai kenaikan persentase harian terbesar untuk S&P sejak 6 Juli.

Dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang utama untuk hari kedua berturut-turut dari posisi terendah lebih dari dua tahun, sementara euro mundur dari level kunci $ 1,20 yang dicapai pada sesi sebelumnya. Indeks dolar naik 0,454%, dimana euro turun 0,02% menjadi $ 1,1851. Yen Jepang melemah 0,03% versus greenback pada 106,22 per dolar, sementara Sterling diperdagangkan terakhir pada $ 1,335, turun 0,01%.