Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Asia berisiko ikut jatuh pada perdagangan di hari Rabu (05/05/2021) sekaligus mencatat kinerja penurunan secara beruntun dalam empat sesi terakhir. Dorongan turun terjadi karena aksi jual di saham-saham teknologi telah mendorong jatuh bursa saham AS di Wall Street semalam,. Pernyataan Menteri Keuangan AS, Janet Yellen mengenai suku bunga yang bisa naik turut menjadi sentiment negatif.

Bursa saham Jepang, China, dan Korea Selatan libur sehingga membatasi perdagangan hari ini. Indek MSCI Asia-Pasifik di luar Jepang merosot di kedua sisi datar. Indek Nikkei Jepang ditutup, tetapi kontrak berjangka turun pada 28.735 dibandingkan dengan penutupan kas terakhir di 28.812. Nasdaq berjangka mantap setelah penurunan tajam semalam, sementara S&P 500 berjangka naik tipis 0,1%. Nasdaq telah turun 1,9% pada hari Selasa karena beberapa nama teknologi besar mengalami aksi ambil untung, termasuk Microsoft Corp, Alphabet Inc, Apple Inc dan Amazon.com Inc.

Valuasi yang diperpanjang diuji ketika Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan kenaikan suku bunga mungkin diperlukan untuk menghentikan ekonomi yang terlalu panas. Dia kemudian membangunkan kembali komentar tersebut, tetapi itu mengingatkan investor bahwa suku bunga harus naik di beberapa titik di masa depan.

Inflasi moderat dan Fed yang bergerak lambat akan terus mendukung, tetapi inflasi dan Fed yang reaktif mungkin terbukti negatif untuk valuasi. Bagaimanapun, imbal hasil dan ekuitas kemungkinan akan berada dalam tarian yang jauh lebih baik dari perkiraan, data ekonomi terus menantang panduan suku bunga bank sentral.

Salah satu tantangan seperti itu muncul pada hari Jumat ketika data penggajian AS diperkirakan akan menunjukkan kenaikan yang lumayan sebesar 978.000, sementara beberapa perkiraan mencapai 2,1 juta.

Sejauh ini, Jerome Powell berpendapat pasar tenaga kerja masih jauh dari kebutuhan untuk mulai berbicara tentang pengurangan pembelian aset.

Sementara Direktur Fed Minneapolis Neel Kashkari, yang dikenal sangat dovish, pada hari Selasa mengatakan mungkin butuh beberapa tahun bagi ekonomi untuk kembali ke pekerjaan penuh.

Kesabaran The Fed memungkinkan imbal hasil pada catatan 10-tahun AS turun kembali ke 1,59%, dari puncak minggu lalu 1,69%, meskipun pasar telah berjuang untuk menembus di bawah 1,53%.

Hanya menyebutkan suku bunga AS yang lebih tinggi sudah cukup untuk membantu dolar memulihkan sedikit kerugiannya baru-baru ini.