Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham Amerika Serikat (AS) mengalami penurunan, melanjutkan koreksi selama tiga hari berturut-turut dalam perdagangan hari Selasa (03/12/2019), setelah Presiden Donald Trump mengatakan mungkin diperlukan sampai setelah pemilihan umum AS 2020 untuk menyelesaikan kesepakatan perdagangan dengan China. Disisi lain muncul ketegangan perdaganganantara AS dengan Brasil, Argentina dan Perancis.

Indek Dow Jones berakhir turun 280,23 poin atau terkorkesi 1%, ke 27.502,81, untuk titik satu hari terbesar dan persentase penurunan sejak 8 Oktober. Dow Jones turun hampir 458 poin diawal perdagangan. Indek S&P 500 merugi 20,67 poin, atau 0,7%, pada 3,093,20, sedangkan Indek Nasdaq mundur 47,34 poin, atau 0,6%, berakhir pada 8.520,64.

Saham merosot setelah Trump mengatakan pada konferensi pers di London, di mana ia menghadiri pertemuan NATO, bahwa ia “tidak memiliki tenggat waktu” ketika datang untuk menyimpulkan pembicaraan perdagangan AS-China yang berlangsung dua tahun. “Dalam beberapa hal, saya pikir lebih baik menunggu sampai setelah pemilihan jika Anda ingin tahu yang sebenarnya. Tapi saya tidak akan mengatakan itu, saya hanya berpikir begitu, “kata Trump.

Sebagai tanggapan nyata terhadap komentar presiden, Global Times yang dikenal sebagai media corong pemerintah China memberitakan bahwa pemerintah China siap, “bahkan dengan skenario terburuk.” Sekalipun. Mengutip pernyataan Mei Xinyu, seorang pakar dekat Kementerian Perdagangan China “AS tampaknya mundur dalam #tradetalks ketika para pejabat mengancam kenaikan tarif, tetapi itu tidak akan berpengaruh pada sikap Cina karena para pejabat Cina telah lama bersiap bahkan untuk skenario terburuk”.

Pada hari Senin sebelumnya, Presiden AS Donald Trump mencuitkan bahwa ia membawa kembali tarif pada baja Brasil dan Argentina, sementara pemerintah juga mengusulkan tarif hingga 100% pada $ 2,4 miliar pada impor Perancis.

Indeks saham utama menguat ke serangkaian rekor tertinggi pada November, tetapi investor dan analis telah memperingatkan bahwa pasar bisa berada dalam kenaikan yang lebih kasar jika kemajuan nyata tidak terlihat menjelang tenggat waktu 15 Desember untuk putaran tarif AS di Cina impor. Beberapa analis tetap berharap bahwa saham dapat pulih dari aksi jual Selasa.

“Kami telah melihat adegan ini berkali-kali sebelumnya, namun, di mana presiden mengeluarkan pernyataan selama pembicaraan perdagangan bahwa dalam retrospeksi baru saja taktik negosiasi, terutama ketika ia memulai dengan mengatakan China menginginkan kesepakatan lebih dari yang ia lakukan,” kata Chris Rupkey, kepala ekonom dengan MUFG.

“Kami masih berpikir kesepakatan fase-satu akan datang, meskipun kemungkinan akan mencapai batas akhir 15 Desember. Pasar terjebak oleh berita yang berubah, tetapi ini persis seperti acara TV realitas di mana hasilnya terus berlanjut.” berlarut-larut sampai akhir yang pahit, ”katanya. “Presiden tidak mampu membeli stok sampai kawah, itu sudah jelas, dengan pemilihan tergantung pada keseimbangan kurang dari setahun lagi. “ (Lukman Hqeem)