Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Pada perdagangan hari Kamis (31/10/2019) bursa saham Asia diperdagangkan bervariasi di tengah penurunan suku bunga Fed dan data ekonomi China, Indek PMI yang lebih lemah.

Chili memang membatalkan penyelenggaraan KTT APEC, namun demikian ini tidak serta merta akan membuat perundingan AS – China terhenti. Pembicaraan kedua negara dalam mencari resolusi perang dagang akan tetap berjalan dan bergerak sejauh ini. Sebagaimana dikatakan oleh Kementerian perdagangan China bahwa negosiasi perdagangan dengan AS berjalan dengan baik, dan bahwa negosiator perdagangan utama akan mengadakan pembicaraan besok. Kondisi pasar berangsur membaik dan jelas bahwa baik AS dan Cina telah membuka lembaran yang sama. Menyarankan pintu terbuka untuk memasuki fase kedua dalam kesepakatan perdagangan yang panjang dan berliku.

Perlu diperhatikan bahwa kesepakatan fase satu sangat sederhana , yaitu meningkatkan pembelian barang pertanian AS di China dimana sebagian diperlukan untuk mengendalikan inflasi daging babi di Cina; Juga komitmen yang luas pada pasar uang, yang kemungkinan besar melibatkan transparansi data yang terkait intervensi. Tetapi secara nyata sentimen risiko akan datang ketika kedua belah pihak pindah ke Fase 2, yang kemungkinan melibatkan penurunan tarif pada Desember nanti. Ada kemungkinan terjadi peningkatan ketegangan atas perkembangan di Kongres AS terkait kesepakatan fase 2.

Reaksi positif di pasar ekuitas telah membantu Aussie dan Euro bergerak lebih tinggi karena pesan pro-risiko Jay Powell menjaga narasi mata uang bullish. Posisi mata uang jangka panjang hari ini, bagaimanapun, adalah lebih lanjut tentang pertumbuhan dan lebih sedikit tentang tingkat sehingga sampai data ekonomi Uni Eropa berubah, saya tidak berpikir ada banyak ruang di atas EURUSD 1,1200 untuk kenaikan untuk memperpanjang. Tetapi sementara itu, saya berharap demam “berisiko” terus mendominasi aliran di pasar mata uang.

Rencana Fed untuk tetap bertahan dan bergantung pada data diterima dengan baik, tapi saya pikir tenangnya pembicaraan perdagangan banyak terkait dengan itu. Jika Fed mencoba melakukan tindakan yang kurang dovish hanya sebulan yang lalu, pasar tidak akan begitu memaafkan.

Pasar ekuitas memantul karena The Fed tidak ingin menaikkan dalam waktu dekat. Meskipun Powell secara verbal mengisyaratkan ekonomi AS yang kuat, The Fed kemungkinan akan terlihat dovish ke pasar Obligasi yang harus cocok untuk risiko secara keseluruhan terutama karena euforia perdagangan pembicaraan Brexit dan US-China memudar.

Tetapi pertumbuhan yang lamban dan risiko geopolitik menunjukkan FBI tidak akan menyimpang terlalu jauh dari tombol pelonggaran. FBI sedang berusaha menyempurnakan lanskap untuk semua orang untuk memastikan tidak ada pengulangan krisis 2018 Desember.

Tapi apa yang luar biasa adalah kita mendapat kesempatan untuk mengambil keputusan Fed tentang data pasca-pertemuan ketika Deputi Gubernur Bank Sentral AS, Clarida, Quarles, dan Williams akan muncul Jumat sore di masing-masing acara terpisah di New York, Connecticut dan New Jersey. Sementara mereka kemungkinan besar akan menggemakan pesan Ketua Powell dari konferensi pers pasca-pertemuannya, kami juga akan mencari komentar yang terkait dengan tinjauan kebijakan Fed dan khususnya seputar inflasi yang merupakan topik yang menonjol selama Chair Powell Q dan A

Harga minyak mencoba naik setelah pipa yang memasok Cushing Hub pecah. Memang sentiment ini akan mengimbangi beberapa sentiment negatif yang bersumber dari peningkatan pasokan minyak mentah AS. Namun demikian, masih sedikit tanda-tanda pertumbuhan akan terjadi pada lanskap makro,  sebaliknya data ekonomi global yang lemah justru akan menjadi penahan reli harga minyak sampai konsensus pengurangan produksi yang lebih besar berkembang di antara anggota OPEC dan OPEC +.

Pengekangan pasokan OPEC akan berlanjut hingga 2020, dengan potensi pengurangan yang lebih dalam pada pertemuan bulan Desember yang akan memberikan faktor penyeimbangan kembali kritis yang menawarkan sejumlah asuransi penurunan yang dapat diandalkan.

Pada perdagangan komoditi lainnya, emas bereaksi positif terhadap melemahnya dolar AS dan imbal hasil obligasi AS yang lebih rendah. Kedua aset ini menurun dipicu oleh rendahnya narasi suku bunga AS yang disiratkan oleh Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell yang menyarankan agar suku bunga tidak akan naik selama inflasi masih berjalan dingin.

Para investor strategis emas akan tetap menjadi pembeli untuk melakukan lindung nilai terhadap penurunan lebih lanjut dalam data ekonomi makro global. Dimana hal ini akan mentransisikan The Fed dari pandangan siklus pertengahan ke pandangan siklus penuh dan bank sentral lainnya untuk tetap pelonggaran.

Bank of Japan sendiri akhirnya memilih untuk tidak mengubah suku bunganya, seperti yang diharapkan secara luas, meskipun pasar menghargai penurunan 10bp ke tingkat kebijakan hanya dua minggu yang lalu. Bank sentral merevisi pedoman ke depan, melihat suku bunga jangka pendek dan jangka panjang tersisa di level mereka saat ini atau lebih rendah jika diperlukan. Jadi, dengan kata lain, dengan sentimen risiko global yang memegang USDJPY di atas 108, tidak perlu menurunkan suku bunga.

Data ekonomi China terkini menunjukkan kondisi yang mengerikan karena ketegangan perdagangan, dan pemulihan permintaan domestik yang lambat terus membebani sektor manufaktur. Ekonomi China digambarkan makin suram dan menjerat penurunan suku bunga, tetapi pasar mungkin harus puas dengan LPR yang ditargetkan memotong investasi infrastruktur siaga biasa. (Lukman Hqeem)