Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Aktivitas manufaktur China turun ke level terendah delapan bulan pada bulan Oktober, demikian laporan resmi pemerintah pada Kamis (31/10/2019). Hasil ini meningkatkan sinyal peringatan lain karena harapan untuk gencatan senjata perdagangan AS dan China mendapat pukulan lebih lanjut.

Indeks resmi aktivitas pabrik China, indeks manajer pembelian manufaktur, turun menjadi 49,3 pada Oktober dari 49,8 pada September, kata Biro Statistik Nasional.

Indeks bertahan di bawah angka 50, yang memisahkan ekspansi dari kontraksi, selama enam bulan berturut-turut, menunjukkan memburuknya sentimen bisnis meskipun ada upaya pemerintah untuk memacu pertumbuhan ekonomi.

Ekonom mengharapkan aktivitas pabrik tetap stabil bulan ini, sebagian karena meredakan ketegangan perdagangan antara China dan AS. Tetapi pembatalan KTT anggota Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik telah mempersulit upaya oleh dua negara ekonomi terbesar di dunia untuk menandatangani perdagangan terbatas. perjanjian yang dirancang untuk mempertahankan tarif baru.

Bahkan jika kesepakatan perdagangan parsial tercapai, itu saja mungkin tidak akan membantu ekonomi China tanpa adanya dukungan kebijakan lain, kata Serena Zhou, seorang ekonom di Mizuho Securities.

“PMI terbaru lagi membuktikan bahwa ekonomi Tiongkok berada di bawah tekanan ke bawah yang penting,” kata Zhou. “Saya tidak berpikir kesepakatan perdagangan sementara pada bulan November dapat dengan cepat membalikkan situasi.”

Penurunan aktivitas manufaktur menambah tekanan pada para pembuat kebijakan Beijing, yang berusaha untuk mengekstrak pertumbuhan ekonomi sambil menjinakkan ekspektasi inflasi. (Lukman Hqeem)