Lebih dari satu dekade menjadi jurnalis ekonomi dan gaya hidup, khususnya pasar modal, komoditi dan mata uang. Menyukai travelling disaat liburan atau mengatur koleksi filateli.

ESANDAR – Bursa saham AS menyerah dari kenaikan kuat di awal perdagangan untuk menutup sebagian besar penurunan yang di hari Jumat, setelah Organisasi Kesehatan Dunia mengisyaratkan bahwa wabah corona bisa menjadi ancaman mematikan. Sementara Apple mengatakan akan menutup kembali beberapa toko karena meningkatnya jumlah kasus di beberapa bagian Amerika. Hal ini menimbulkan keraguan pada kecepatan pemulihan ekonomi. Pun demikian, ketiga indek bursa masih mampu membuat keuntungan mingguan.

Indek Dow Jones ditutup turun 208,64 poin atau 0,8%, ke 25.871,46, setelah sempat naik sebanyak 371 poin di 26.451,44. Indeks S&P 500 turun 17,60 poin, atau 0,6%, ditutup pada 3.097,74, tetapi mencapai puncak harian di 3.155,53. Nasdaq Composite naik 3,07 poin, kurang dari 0,1%, ditutup pada 9.946,12. Untuk minggu ini, Dow Jones naik 1%, S&P 500 naik 1,9%, dan Nasdaq kembali 3,7%.

Bursa saham jatuh lebih rendah setelah Apple Inc. mengatakan akan menutup kembali 11 toko di Florida, Carolina, dan Arizona mulai hari Sabtu, CNBC melaporkan. Organisasi Kesehatan Dunia pada briefing hari Jumat juga mengatakan bahwa pandemi coronavirus telah memasuki “fase baru dan berbahaya.”

Sekitar 8,5 juta orang telah terinfeksi COVID-19 di seluruh dunia dan penyakitnya telah menewaskan sedikitnya 456.000, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Pengumuman datang di tengah laporan meningkatnya kasus virus corona di negara-negara tersebut, serta California dan Texas, yang semuanya melaporkan kenaikan tertinggi, satu hari pada hari Kamis.

“Sepertinya kapan saja COVID menjadi berita utama sepanjang hari, pasar bereaksi,” kata Joe Saluzzi, dari Themis Trading.

“Secara pribadi, saya pikir kita naik terlalu banyak,” kata Saluzzi. “Faktor besar adalah Fed. Ini adalah masalah besar bahwa The Fed di pasar membeli obligasi korporasi, ”katanya, merujuk pada upaya Federal Reserve untuk membantu perekonomian pulih dari goncangan finansial dari krisis kesehatan publik.

Dia berkata, “Saya pikir kita akan terjebak di sini sebentar sampai ada kejelasan tentang virus, dan itu bisa memakan waktu berbulan-bulan. Saya tidak berpikir kita akan melihat tertinggi baru atau terendah baru. Saya pikir Anda akan terus melihat choppiness ini. “

Pada hari Jumat, Direktur Federal Reserve wilayah Boston Eric Rosengren, memperingatkan bahwa A.S. ekonomi tidak akan memiliki pemulihan yang cepat dan dukungan lebih besar kemungkinan akan dibutuhkan dari Federal Reserve dan Kongres, mengulangi komentar yang dibuat oleh Gubernur Jerome Powell di awal pekan ini.

“Pengangguran tetap sangat tinggi, dan karena penyebaran komunitas yang berkelanjutan dari penyakit dan percepatan kasus-kasus baru di banyak negara, saya berharap rebound ekonomi pada paruh kedua tahun ini menjadi kurang dari yang diharapkan pada awal pandemi, ”kata Rosengren.

Saham sebelumnya mendapat dorongan Jumat dari laporan Bloomberg bahwa China berencana untuk mempercepat pembelian barang-barang pertanian Amerika untuk memenuhi perjanjian perdagangan fase pertama yang ditandatangani pada Januari. Beijing bermaksud untuk meningkatkan pembelian segala sesuatu mulai dari kedelai hingga jagung dan etanol karena gangguan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi coronavirus berarti China hanya mencapai 13% dari target 2020 berdasarkan kesepakatan dalam empat bulan pertama tahun ini.

Namun, Mike Loewengart, direktur pelaksana E-Trade Financial Corp, mengatakan bahwa optimisme seputar kelanjutan aktivitas bisnis telah menutupi kekhawatiran pasar di sekitar tantangan lainnya dan membantu memberikan tumpangan ke sektor-sektor seperti energi, real estat, dan kebijakan konsumen.

“Sementara kekhawatiran permintaan dan penawaran terus berlanjut, optimisme seputar pembukaan kembali dapat memicu kembali,” katanya tentang sektor energi, “karena semakin banyak orang kembali ke pompa. “Kami melihat kegembiraan serupa di sektor Discretionary Konsumen dengan mal dan pengecer lain kembali ke bisnis seperti biasa,” katanya.

Secara terpisah, Deputi Gubernur Fed Randal Quarles, mengatakan The Fed akan mempublikasikan hasil pada tes stres bank tahunan pada akhir bulan. “Mungkin tidak pernah ada ketidakpastian tentang prospek ekonomi,” kata Quarles.

Dalam laporan ekonomi, AS defisit transaksi berjalan, ukuran utang negara ke negara lain, tergelincir 0,1% pada kuartal pertama. Defisit transaksi berjalan turun menjadi $ 104,2 miliar dari $ 104,3 miliar yang direvisi pada kuartal keempat 2019. Penurunan kecil mencerminkan defisit perdagangan barang yang lebih rendah. Akun saat ini mengungkapkan jika suatu negara adalah pemberi pinjaman atau neto debitur.